Thursday, 30 July 2015

Suka Susu Mama





Hanya cerita incest klise dan picisan. Maaf kalau kurang bagus. Terinspirasi dari cerita2 yang ada di sini juga. Kalau ada kesamaan adegan dan percakapan mohon dimaklumi.
...................
...................





Suka Susu Mama

Namaku Angga. Umurku 15 tahun dan sekarang duduk di kelas 3 SMP. Aku anak pertama dari dua bersaudara. Adik kecilku yang cantik, Shita, masih berumur 1 tahun dan masih menyusui. Sering aku mendapatkan kesempatan melihat Shita menyusu pada buah dada Mamaku yang indah. Mamaku bernama Rahayu, umurnya 35 tahun. Tentu saja dia masih terlihat sangat cantik.

Seharusnya tidak ada yang aneh ketika melihat mamaku menyusui Shita, tapi sejak aku mengenal bokep, aku jadi berpikiran kotor tiap melihat buah dada mamaku yang terpampang bebas itu. Aku bahkan sering berpikir-pikir sendiri bagaimana rasanya air susunya. Apakah manis? Atau hambar? Karena aku tidak bisa mengingat bagaimana rasanya dulu.

Akhirnya tiap mamaku menyusui Shita, aku selalu berusaha agar aku berada di depannya. Tentunya agar aku dapat dengan leluasa melihat buah dadanya yang mengalirkan air susu itu ke mulut adikku. Pemandangan yang seharusnya penuh kasih sayang, malah menjadi objek fantasi mesumku. Sering setelah selesai memperhatikan mamaku menyusui, aku kemudian mengurung diri di dalam kamar untuk beronani, tentu saja yang menjadi objek onaniku adalah mamaku, khususnya buah dadanya.

Awalnya mamaku tidak tidak terlalu mempedulikan keberadaanku, tapi setelah beberapa kali setiap dia menyusui Shita aku selalu berada di depannya, diapun sepertinya merasa risih juga dan akhirnya menegurku.

“Sayang.. Kenapa sih kamu liatin mama nyusuin adikmu terus?”

“Eh, g-gak ada apa-apa kok ma”

“Beneran? Kamu cemburu ya sama adikmu?” tebak mamaku.

“Cemburu? Kenapa harus cemburu ma?”

“Mama pikir kamu cemburu karena juga ingin minum susu kayak Shita” godanya sambil tersenyum manis padaku.

“Bu-bukan kok ma, tapi cemburu juga sih dikit, hehe” Tentu saja bukan karena cemburu alasanku selalu memperhatikan buah dadanya, tapi karena aku selalu berfantasi mesum setiap melihatnya menyusui adikku.
“Emang gak boleh ya ma kalau aku menyusu lagi?” ujarku berani untung-untungan.

“Hihihi… Kamu kan udah gede. Masa masih nyusu ke mamamu juga sih?” tawanya yang membuat buah dadanya berayun.

“Gak apa kan ma? Kan aku anaknya mama juga”

“Tapi tetap aja gak pantas anak seumurmu itu masih nyusu. Udah ah sana, jangan lihatin mama nyusuin Shita terus” ujarnya kemudian.

Meskipun dia menyuruhku pergi, tapi aku tetap saja terus berada di sana. Mengetahui mama tidak lagi menegurku aku merasa senang sekali. Akupun lanjut terus memandangi buah dadanya sambil pikiranku melayang kemana-mana. Ingin sekali rasanya aku di sana menggantikan posisi adikku yang sedang menyusu itu. Mama akhirnya pasrah saja dan membiarkan aku terus di depannya. Bahkan entah kenapa rasanya mama seperti berlama-lama menyusui Shita, seolah sengaja memanjakan mataku yang selalu penasaran dengan buah dadanya yang indah itu.

“Sayang…” panggil mamaku beberapa saat kemudian. Ku rasa mama hendak menegurku lagi.

“I-iya ma?”

“Mama tahu kok kalau kamu penasaran dengan buah dada mama. Selama ini kamu bahkan selalu berpikiran jorok kan setiap melihat mama menyusui adikmu? Kelihatan lho dari matamu” ujar mamaku yang membuat aku jadi salah tingkah.

“Eh, i-itu…” kataku mencoba menyangkal, tapi aku terlalu grogi karena tebakan mamaku benar adanya.

“Gak usah gemetaran gitu. Itu normal kok untuk anak laki-laki seusiamu. Kalau kamu ingin melihat boleh saja, tapi hanya melihat saja yah, gak boleh lebih” ujar Mama sambil tersenyum. Aku tak menyangka mama akan berkata seperti itu. Aku pikir tadi dia akan marah. Tapi mendengar mama berkata seperti itu aku malah tidak tahu apa yang sebaiknya aku lakukan.

“Be-beneran ma?” tanyaku memastikan.

“Iya… tapi tidak lebih dari melihat saja. Mama ngerti kok kalau kamu sedang penasaran-penasarannya dengan tubuh wanita. Walau mama tidak menyangka kalau malah tubuh ibu kandungmu sendiri yang kamu jadikan objek fantasi, bandel yah kamu, hihihi” ucap mama tertawa kecil. Aku hanya cengengesan sambil menggaruk-garuk kepala.

“Sebentar lagi kamu UN kan? Sebagai gantinya, mama minta kamu untuk lebih rajin belajarnya. Bisa kan?” lanjutnya lagi.

“Bi-bisa Ma”

“Janji?”

“Iya Ma, aku janji” ucapku.

“Bagus… Ya sudah, mama masih ingin terus menyusui adikmu, kalau kamu masih pengen lanjut lihat silahkan, kalau mau pergi juga silahkan” ujar mama sambil senyum-senyum.

“Pengen di sini aja Ma”

“Dasar kamu, udah mama duga kok” ujarnya dengan tertawa kecil lagi. Mamapun kembali konsentrasi menyusui Shita, sedangkan aku juga konsentrasi memandangi buah dadanya dengan pikiran jorok melayang kemana-mana.

Sejak saat itu jadilah aku tanpa sungkan lagi selalu berada di depan mama tiap kali dia menyusui adikku. Mama tidak pernah menegurku lagi. Selalu memanjakan mataku dengan menunjukkan buah dadanya yang sedang menyusui itu untuk aku fantasikan sesuai khayalan jorokku. Bahkan pernah mama sendiri yang menawarkan padaku jika aku pengen melihat.

“Mama mau menyusui adikmu, apa kamu pengen lihat sayang?” begitu ucapnya. Kalau ditawari begitu tentu saja dengan senang hati aku mengiyakan tawarannya.

Saat menyusui Shita, dia juga pernah membuka kedua cup branya untuk menunjukkan buah dada yang satunya padaku. Sungguh pemandangan yang membuat aku panas dingin. Khayalan jorokku semakin melayang-layang dibuatnya. Dan seperti biasa, setiap setelah melihatnya menyusui Shita, aku pasti akan langsung beronani di dalam kamar atau kamar mandi.

Mama juga seakan menggetahui kalau aku selalu tidak tahan ingin mengeluarkan isi buah zakarku sehabis memandangi buah dadanya.
“Udah sana keluarin ke kamar mandi, mama udahan nyusuin adikmu” ucapnya.

Tentunya perbuatanku ini hanya bisa ku lakukan bila tidak ada papa di rumah, karena bila ada papa aku pasti akan kena tegur olehnya karena selalu melihat buah dada mama.

Semakin hari aku semakin menginginkan hal lebih. Aku berharap mendapatkan hal yang lain dari sekedar hanya melihat mama menyusui. Hingga suatu hari akupun iseng memintanya pada mama.

“Ma, aku boleh gak ikutan nyusu?” pintaku untung-untungan.

“Kamu ini… kan udah mama bilang hanya boleh melihat saja” jawabnya.

“Cuma pengen coba sedikit aja kok Ma…”

“Duuuuuh… Kamu ini kok sepertinya penasaran sekali sih ingin menyusu lagi?”

“Iya ma, aku penasaran”

“Kan udah mama bilang, kalau kamu itu udah gede. Hmm… Kalau kamu mau nanti mama perahin untuk kamu deh ke gelas” balasnya. Aku hanya diam karena agak kecewa, tentu saja aku menginginkan dapat menyusu langsung padanya. Yah, tapi ku pikir tidak ada salahnya juga mencoba air susunya yang sudah ditampung di gelas. Itu sudah cukup membuat fantasiku semakin liar.

Setelah menyusui Shita, mama lalu mengajakku pergi ke dapur. Ternyata dia ingin memberiku tontonan bagaimana dia memerah susunya ke dalam gelas. Aku senang sekali sekaligus deg-degkan dibuatnya. Mama kemudian membuka daster dan bra-nya.

“Silahkan kalau kamu ingin mengkhayal” ucapnya sambil senyum-senyum lalu mulai memerah buah dadanya sendiri. Argh… sungguh pemandangan yang luar biasa. Aku konak bukan main melihatnya. Air susunya tampak mancur-mancur dan menetes cukup kencang ke dalam gelas.

“Ini yang kamu suka? Kamu suka melihat air susu ibu kandungmu ini tumpah-tumpah ke gelas?” Godanya sambil tersenyum manis.

“I-iya ma” jawabku gagap karena saking groginya. Mama terus memerah buah dadanya hingga beberapa saat kemudian gelas kecil itu telah terisi setengahnya.

“Ini, mama pikir cukup segini” ucapnya sambil menyerahkan gelas itu padaku. Dengan bersemangat dan juga grogi aku raih gelas itu dan meminumnya. Rasanya cenderung tawar, tapi memang bukan rasanya yang ingin aku cari, tapi sensasinya. Sungguh membuat aku belingsatan saat itu. Aku meminum air susunya dengan penis ngeceng maksimal.

“Enak?”

“E-enak Ma”

“Udah hilang kan penasarannya?” tanyanya lagi, aku hanya cengengesan. Tentu saja itu belum cukup, aku masih ingin yang lebih dari ini. Mamapun sepertinya tahu kalau bukan ini yang sebenarnya aku inginkan. Senyumnya terus saja menggodaku.

“Kurang Ma… boleh minta lagi?” pintaku karena melihat mama akan mengenakan pakaian dan branya kembali. Aku belum puas dan ingin melihat buah dadanya terus.

“Cukup itu dulu yah hari ini, besok kalau kamu mau akan mama perah lagi untuk kamu. Ya sayang?”

“I-iya deh ma” jawabku menuruti saja, aku tidak ingin juga terlalu memaksa.

“Udah sana kamunya ke kamar mandi, lepasin dulu biar plong, hihi” suruhnya yang langsung aku turuti. Aku lalu mengambil sisa-sisa air susu yang ada di gelas kemudian ku tampung ke tanganku, yang kemudian aku gunakan untuk dibalurkan ke penisku saat aku ngocok. Sensasinya sungguh luar biasa. Aku muncrat sangat banyak dengan cara seperti itu.

Hari-hari selanjutnya aku jadi rutin selalu minum air susu perahan mama di dalam gelas. Sepertinya nilai pelajaranku bertambah bagus karena tiap hari meminum ASI nya. Mama sungguh baik mau menyisihkan susunya untukku. Melihat dia menyusui si kecil, lalu minum air susunya di gelas, kemudian lanjut dengan onani, begitu terus aktifitasku setiap hari. Mama selalu memerah air susunya untuk ku minum, aku juga memerah isi kantong zakarku setelahnya.

“Sekarang kamu gak cemburu lagi kan sayang? Kamu juga udah dapat, semua anak mama sudah kebagian susu” ujarnya.

“Tapi air susu mama gak habis kan?”

“Nggak kok, malah mama pikir jadi semakin bertambah banyak gara-gara kamu ikut-ikutan nyusu” jawabnya dengan tertawa kecil. Aku ikut senang, karena semakin banyak air susu di buah dadanya, berarti jatahku juga semakin banyak. Terlihat dari yang dulunya hanya setengah gelas, kini hampir satu gelas penuh. Sewaktu mama memerah buah dadanya, air susunya juga menyemprot lebih kencang, yang tentunya semakin memanjakan mataku, anak kandungnya.

Berkali-kali aku juga masih mencoba peruntunganku untuk dapat menyusu langsung padanya, tapi mama selalu menolaknya. Hingga suatu hari mama sepertinya capek dengan aku yang terus saja mendesaknya.

“Kalau kamu memang penasaran, tungguin mama nanti malam setelah papamu tidur” ujar mama akhirnya setelah aku desak terus. Aku girang bukan main mendengarnya. Akhirnya yang aku idam-idamkan datang juga. Mama membolehkan aku untuk menyusu langsung padanya.

“Berarti siang ini tidak ada jatah susu untukmu yah sayang…” sambung mama lagi.

“Iya ma, gak apa”

“Dasar kamu ini, senang yah kamunya? Berarti onaninya juga diundur nanti malam dong sayang?” godanya.

“Iya ma, hehe. Gak apa kan ma?”

“Terserah kamu, dasar anak nakal” ucap mama menjawil hidungku dan menarik-nariknya. Ah… kurasa aku semakin jatuh cinta padanya, pada ibu kandungku yang cantik ini. Aku sebenarnya ingin meminta nyusu sekarang saja, tapi ku urungkan karena ku pikir sudah bagus mama mau memenuhi kemauanku.

~~

Malamnya aku menunggu mama dengan antusias di kamarku. Rasanya lama sekali. Waktu masih menunjukkan pukul 10 malam, mereka biasanya baru masuk ke kamarnya jam 11 malam setelah menonton sinetron. Saking lamanya menunggu aku bahkan sampai ketiduran dibuatnya. Hingga akhirnya sekitar jam 1 malam mama masuk ke kamarku dan membangunkanku. Ternyata mama membawa serta si kecil Shita ke kamarku. Katanya biar gak susah kalau tiba-tiba adikku menangis dan rewel.

Aku sangat senang mama benar-benar datang, tapi aku juga berdebar-debar menanti hal baru yang sangat aku impikan ini.

“Benar kan Ma kalau aku boleh nyusu?” tanyaku lagi seakan belum percaya.

“Iya…” jawab mama dengan senyum manis. “Nilai-nilai sekolahmu mama liat semakin bagus. Jadi mama pikir tidak apa-apa memberimu sedikit hadiah, membolehkanmu mencobanya sedikit” sambungnya lagi.

“Makasih Ma, aku senang banget”

“Dasar kamu, ya sudah… mau sekarang?”

“Iya ma” Jawabku girang.

“Tapi jangan berisik yah… Bisa gawat kalau papamu tau kalau kamu yang sudah segede gini masih netek ke mamanya” godanya sambil cekikikan. Dia lalu meletakkan si kecil di atas ranjang. Mama kemudian mengikat rambutnya dan mulai menyingkap dasternya dan branya. Semuanya dilakukan secara perlahan hingga kedua buah dadanya yang bening mulus yang penuh berisi susu dengan hiasan urat-urat hijau itu terpampang di hadapanku. Sungguh pemandangan yang membuat aku konak.

“Kamu siap sayang?” tanyanya sambil mengerling padaku.

“I-iya mah”

Mama kemudian naik ke tempat tidur dan duduk bersandar pada kepala ranjang. Aku juga segera menyusul mama naik ke tempat tidur, langsung terburu-buru mendekatkan mulutku ke buah dadanya. Tapi belum sampai bibirku mengenai buah dadanya, tiba-tiba Mama menahan kepalaku dengan tangannya seperti menyetop.

“Kamu nyusu atau nafsu sih?” tanyanya kemudian.

“Nyu-nyusu Ma….”

“Jangan buru-buru gitu dong sayang… Mama gak kemana-mana kok. Ingat gak boleh berisik, nanti si kecil dan papamu bisa bangun” ujarnya.

“I-iya ma… maaf”
Mama tersenyum dan melepaskan tangannya dari kepalaku. Aku kemudian maju lagi dengan perlahan ke arah buah dadanya. Hingga akhirnya kini mulutku berhasil menyentuh putingnya. Ahhhh, baru merasakan puting buah dadanya pada bibirku saja sudah bikin aku belingsatan.

“Kamu masih ingat caranya menyusu? Disedot yang pelan aja yah… kamu itu sudah punya gigiiii” ucap mama manja. Aku kemudian mencoba mengenyot buah dada ibu kandungku ini. Air susunya langsung mengalir dengan lancar melewati kerongkonganku. Begitu hangat dan nyaman. Rasanya terasa jauh lebih nikmat dari pada minum dari gelas.

“Enak?” tanyanya yang hanya ku balas dengan anggukan. Aku terlalu fokus untuk menikmati buah dadanya. Sensasinya sungguh luar biasa. Di bawah sana penisku juga ngaceng maksimal dari balik celana.

Awalnya aku hanya meminum susunya seperti biasa, tapi lama-lama aku mulai iseng memainkan putingnya dengan lidahku, putingnya juga ku gigit-gigit. Tentu saja itu memancing protes dari mama.

“Sayang… yang benar dong nyusunya” ucapnya. Aku memang menuruti, tapi beberapa saat kemudian aku mengulanginya lagi memainkan putingnya dengan lidah dan gigiku.

“Sayannngggg” tegurnya diiringi rintihan, akupun berhenti dan menyusu seperti biasa lagi, tapi beberapa saat kemudian ku ulangi lagi. Begitu terus hingga akhirnya mama malah capek sendiri mengingatkanku. Jadilah selanjutnya aku dapat dengan leluasa menggigit-gigit serta menyapu lidahku pada puting buah dadanya.

Sudah cukup lama aku menempelkan bibirku pada pucuk payudaranya. Posisi mamaku kini tidak duduk seperti tadi lagi, tapi sudah berbaring telentang ditindih olehku, anak kandungnya yang sedang menghisap ASInya habis-habisan. Entah sudah berapa banyak air susunya yang masuk ke lambungku. Rasanya aku tidak ingin melepaskan bibirku dari sana. Dari tadi yang terdengar hanya suara decakan mulutku pada buah dadanya saja, sesekali juga terdengar suara rintihan kecil mama karena aksi gigitanku. Daster yang mama kenakan kini semakin turun hingga menggantung di pinggangnya karena aku yang semakin heboh menyusu. Bahkan karena aku yang terlalu berisik, si kecil Shita yang berada di samping kami sampai terbangun dari tidurnya, untung saja dia tidak merengek menangis.

“Tuh, adikmu sampai bangun. Kalau udah kenyang udahan dong Angga…” ujar mama menjawil hidungku. Aku tidak mempedulikan ucapan mama dan kembali membenamkan kepalaku lagi ke buah dadanya. Ya, semakin lama aku bukan seperti menyusu lagi pada mama, tapi mencabulinya! Aku yang sudah kenyang minum susu, dari tadi memang hanya memainkan buah dada ibuku ini saja. Tidak hanya putingnya, tapi seluruh permukaan buah dadanya kini sudah basah oleh liurku karena jilatan lidahku. Gigitanku pada puting buah dadanya juga semakin keras, aku juga mulai berani menarik-narik putingnya dengan gigitanku. Tidak ada penolakan berarti darinya, palingan hanya menjauhkan kepalaku saja, tapi aku dengan cepat segera menyambar buah dadanya lagi.

“Ngh… Shita sayang…. Lihat nih abangmu nakal, minum susu mama gak ingat-ingat jatah untuk kamu” ucap mama dengan nada manja menoleh pada Shita. Mendengar hal itu aku justru lebih semangat memainkan mulutku pada buah dadanya. Seakan betul-betul ingin mengambil seluruh jatah air susu dalam buah dadanya ini untukku.

“Udah Angga sayang… cukup yah…” ujar mamaku lagi mendorong kepalaku, sejenak aku memperhatikan keadaan mamaku. Dia terlihat sangat seksi dengan tubuh setengah telanjang seperti ini, ikat rambutnya sudah lepas, badannya mengkilap karena berkeringat. Betul-betul menggoda syahwatku. Akupun dengan cepat segera kembali menyosor buah dadanya.

“Nghh… sayang… udahaaaaan. Mau sampai kapan sih kamu menyusunya?” tanya mamaku yang sepertinya sangat kerepotan dengan aksiku yang semakin cabul. Aku lagi-lagi tidak menjawab karena saking birahinya saat ini. Tubuhku juga ikut berkeringat seperti mama. Panas.

Air susu mama kini kebanyakan bukan masuk ke mulutku lagi, tapi malah meluber membasahi sprei tempat tidurku. Pemandangan serta sensasi erotis ini sungguh membuat aku tidak tahan. Aku sudah menahan coli seharian dan saat ini sedang merasakan kenikmatan yang luar biasa. Aku pikir aku akan segera muncrat.

“Kalau kamu udah gak tahan, sana lepaskan di kamar mandi” ujarnya yang sepertinya tahu kalau aku sudah tidak tahan, tapi aku masih belum mau beranjak. Sambil memainkan buah dadanya dengan mulutku, pinggulku kini sudah naik turun menggesek-gesek di paha ibu kandungku.

“Sayang!?” panggil mamaku yang tampaknya terkejut dengan aksiku yang jelas-jelas sedang berbuat cabul terhadapnya. Tapi beliau tidak benar-benar mendorong dan memprotesku, jadi akupun terus melakukan aksiku itu. Hingga sampai suatu saat aku tidak tahan lagi menahan laju spermaku, sebenarnya aku sudah berniat ingin berhenti dan segera berlari ke kamar mandi, tapi aku terlalu terbawa suasana hingga jadinya tak ada waktu lagi dan…

“Nghh…. Maaaaa…”
Croooottt croooootttt…
Ahh…. Aku muncraaaat!! Di celana!! Spermaku keluar saat aku baru saja ingin bangkit. Aku yang sedang tengkurap di atas tubuh mama kejang-kejang merasakan betapa nikmatnya orgasme yang sedang terjadi.

Mamaku mengernyit melihatku dan mencoba mencari tahu apa yang terjadi. Hingga akhirnya dia sadar kalau aku sedang orgasme. Mengetahui hal itu mama malah cekikikan menahan tawa.

“Hihihi, tuh kan kamu keluar…. Bandel sih… jadi kotor kan celanamu…” ucapnya. Aku hanya cengengesan dan beranjak ke samping mama. Tampak celanaku sangat basah, aku muncrat sangat banyak barusan.

“Sana bersihin. Udah cukup untuk malam ini. Mama mau kembali ke kamar” katanya kemudian bangkit dan membetulkan dasternya. Mama kemudian menggendong Shita dan kembali ke kamarnya. Aku juga setelah itu mengganti pakaianku dan bersih-bersih. Ku lihat jam di dinding, waktu sudah menunjukkan pukul 2 malam, ternyata lebih dari 1 jam aku menyusu pada mama. Akupun tidur setelah itu, aktifitas barusan betul-betul membuat aku mengantuk. Ku pikir aku aka tidur nyenyak malam ini.

~~

Besok siangnya, ketika papa kerja, aku meminta nyusu lagi pada mama. Aku betul-betul ketagihan dengan yang aku rasakan kemarin. Tentunya aku tidak mau jika hal itu hanya terjadi sekali saja. Namun ternyata mama tidak membolehkanku menyusu siang itu.

“Kalau siang ini jatah untuk adekmu yah sayang” alasannya. “Kalau kamu mau sabar nunggu sampai malam, air susu mama pasti tersedia lebih banyak. Kamu bebas nanti mau apakan saja air susu mama ini. Mau kamu minum silahkan, mau kamu mainkan juga silahkan. Mama tahu kok fantasimu itu lebih dari sekedar minum susu” lanjutnya lagi dengan senyum-senyum. Aku jadi ngaceng mendengarnya.

“Eh, i-iya deh Ma… “ kataku akhirnya setuju dengan penawaran mama.

“Asal kamu bisa kontrol diri aja nanti malam, tetap ingat lho kalau mama ini ibu kandung kamu. Kita gak boleh sampai begituan. Ini yang sudah mama perbuat untukmu bisa dibilang tidak pantas lho, tapi demi anak mama tersayang, mama mau deh turutin” terangnya sambil mengusap-ngusap kepalaku.

“I-iya ma… aku ngerti” jawabku. Ya… aku memang sering berfantasi untuk menyetubuhi ibu kandungku sendiri, meskipun aku tidak yakin hal itu akan benar-benar terjadi. Apapun itu, aku sungguh bahagia punya ibu kandung seperti Mama.

“Dan yang terpenting jangan lupa belajar, mama mau nilai kamu bagus terus” lanjutnya.

“I-iya Ma…

Akupun dengan antusias menunggu tengah malam tiba. Namun sepanjang siang itu aku masih selalu akan berada di depan mama ketika dia sedang menyusui adikku. Sengaja ku lakukan hal itu untuk mengumpulkan birahiku agar dapat ku ledakkan habis-habisan nanti malam. Mamapun tanpa sungkan membolehkan aku bila ingin melihatnya menyusui adikku.

Malamnya, sama dengan jam kemarin, mamapun datang lagi ke kamarku. Mama terlihat sangat cantik dengan gaun tidur putih yang dia kenakan. Dia juga tetap membawa Shita dengan alasan biar aman kalau dia rewel dan menangis tidak akan membangunkan papa, karena memang gawat kalau papa mengetahui apa yang istrinya ini lakukan pada anak kandungnya sendiri.

“Kenapa Angga? Udah gak sabar yah kamunya?” goda mama melihat aku sudah berdiri di depan pintu menantinya.

“Iya ma, pengen minum susu, hehe”

“Minum susu sambil cabuli ibu kandungmu sendiri kan? Dasar… Tapi kalau nanti malah keburu keluar lagi spermanya gimana tuh? Kotor lagi ntar celanamu”

“Hehe, kemarin itu nggak sengaja kok Ma” balasku membela diri.

“Kamu sih… Udah mama bilangin juga kalau udah mau keluar itu buruan ke kamar mandi”

“Iya ma… Maaf…”

“Nih, kamu pake ini aja” ucapnya sambil memberiku sebuah… ini… bukannya ini… kondom??

“Ma… ini kan…”

“Iya… kamu pakai itu, sarungkan ke burungmu, biar kalau kamu muncrat nanti spermamu tertampung dan gak meluber kemana-mana,” jelas Mama.

“Jadi aku nanti muncrat di sini aja Ma?” Tanyaku lagi masih bingung.

“Yup, kamu gak harus pergi ke kamar mandi kalau nanti mau keluar. Bukannya kamu lebih suka begitu kan sayang? Nyusu sama mama sampai spermamu keluar?” tebaknya sambil tersenyum super manis padaku. Ah… darahku berdesir melihat senyum ibu kandungku yang cantik ini. Yang dikatakan mama memang benar, pasti rasanya akan sangat enak kalau muncrat di sana sambil terus menyusu dan memainkan buah dadanya.

“Eh, i-iya Ma… hehehe”

“Hmm… dan lagi… kalau kamu tetap pakai baju silahkan, tapi kalau mau buka baju juga boleh kok” ujarnya lagi.

“Hah? Aku boleh gak pakai baju Ma??” tanyaku memastikan ucapan mama yang betul-betul membuat tubuhku gemetaran dan panas dingin itu. Telanjang sambil menyusu? Itu betul-betul fantasi mesum yang aku damba-dambakan!

“Iya… kamu boleh telanjang selama menyusu ke mama, tapi yang mama baru berikan ke kamu itu dipake. Dan juga kamu harus selalu ingat untuk mengontrol diri, bisa kan?”

“Bi-bisa ma…” jawabku sambil buru-buru menelanjangi diri sendiri. Tentu saja aku tidak ingin membuang-buang waktu lagi. Ku buka seluruh pakaianku tanpa tersisa dengan segera. Tak butuh waktu lama hingga akhirnya aku bertelanjang bulat dengan penis tegang mengacung-ngacung. Ah… aku betul-betul anak yang kurang ajar, bertelanjang bulat dengan penis tegang maksimal mengacung ke arah ibu kandungku!

“Sepertinya anak mama ini udah gak sabar untuk nyusu lagi…” ucap mama dengan tatapan menggoda sambil menurunkan gaun tidurnya. Duh… Mama selalu saja masih bilang ‘nyusu’, padahal dia tahu kalau yang aku lakukan itu lebih dari sekedar menyusu.

Di balik gaun tidurnya ternyata mama tidak mengenakan apa-apa lagi, tidak ada BH. Buah dadanya yang indah itupun langsung terpampang di hadapanku. Mama lalu berbaring telentang di atas tempat tidurku, seperti memasrahkan dirinya bila anak kandungnya ini ingin menikmati susunya sepuas-puas yang aku mau. Dengan segera akupun menyusul mama naik ke tempat tidur.

“Eh, itunya dipake, Mama geli lho liat burung anak mama sendiri ngacung ke arah mamanya” ujarnya mengingatkanku. Akupun membuka bungkus kondom itu dan menyarungkan kondom berwarna gelap itu di penisku. Aku memang baru kali ini mengenakan kondom, tapi aku cukup familiar dengan benda ini dan cara mengenakannya dari bokep-bokep yang sering ku tonton. Meskipun memakai kondom, tapi kondom ini sangat tipis seperti tidak memakainya saja.

Setelah mengenakannnya, akupun langsung menindih mama dan menghisap buah dadanya. Sama seperti kemarin, aku tidak hanya sekedar meminum ASI nya, tetapi juga memainkan buah dadanya dengan mulutku. Menjilati puting dan kulit payudaranya, menggigit-gigit dan menarik-narik putingnya, serta membenamkan mukaku dan menggesek-gesekkan wajahku di buah dadanya. Saat aku menyusu buah dada yang satunya, tanganku juga meremas buah dada yang satunya lagi. Tentunya perlakuanku itu membuat air susunya jadi muncrat-muncrat tak karuan membasahi tubuhnya sendiri serta sprei tempat tidurku. Namun kali ini sensasi yang aku rasakan jauh lebih nikmat dari kemarin, karena sekarang aku menyusu padanya sambil bertelanjang bulat, hanya batang penisku saja yang tertutupi oleh kondom tipis.

“Ma…” panggilku dengan nafas berat.

“Hmm? Apa?” sahutnya juga dengan nafas terengah-engah. Tampaknya tidak hanya aku yang horni, tapi mama juga, namun mama masih terlihat bisa memposisikan dirinya agar tak terlalu terbawa suasana.

“Mama buka juga dong bajunya… masa aku aja yang telanjang, hehe” pintaku untung-untungan. Walaupun sebenarnya dengan mama setengah telanjang seperti ini saja sudah lebih dari cukup bagiku.

“Mama ikutan telanjang? Supaya kamu minum susunya lebih enak yah sayang?” tanyanya sambil menyeka tepian bibirku yang belepotan air susunya.

“I-iya Ma… biar lebih enak”

“Tapi kamu bisa kontrol diri kan?”

“Bisa Ma…” jawabku mengiyakan saja karena sudah tak sabar.

“Hmm… Ya sudah, boleh deh” setuju mamaku. Dia lalu bangkit sedikit dan menarik turun seluruh gaun tidur itu dari tubuhnya. Sekarang mama hanya mengenakan celana dalam putih saja! Sungguh seksi dan membuat aku semakin birahi.

“Celana dalamnya dibuka juga dong Ma…” pintaku belum juga puas, padahal jantungku sudah berdebar sangat kencang saat ini. Nafasku juga sudah sangat berat karena pemandangan indah ini.

“Celana dalam mama juga? Kamu ini mau ngapain sih? Cukup segini aja. Gak boleh lebih” jawab mama yang ternyata menolaknya. Ah, ya sudah. Dengan kondisi mama seperti ini sudah sangat sangat bikin aku mupeng minta ampun.

Akupun lanjut lagi menindih mama, menyedot ASI nya, serta memainkan buah dadanya lagi. Nikmat yang aku rasakan kini semakin bertambah berkali-kali lipat dengan mama yang nyaris telanjang bulat. Seluruh permukaan kulitku bersentuhan langsung dengan kulit mama yang putih mulus. Sambil terus menyusu dan memainkan buah dadanya, penisku yang hanya terbungkus kondom amat sering bergesekan dengan bagian depan celana dalamnya. Bahkan kadang sengaja ku cucuk-cucukkan ke pangkal pahanya itu. Perbuatanku pada ibu kandungku ini semakin lama semakin bejat saja.

Tubuh nyaris telanjang kami kini sudah sama-sama lengket dan mengkilap karena keringat. Air susu mama juga semakin berceceran membanjiri sprei tempat tidurku dan tubuhnya sendiri. Aku yang dari tadi sudah kenyang oleh susu masih saja terus menempel menindih tubuhnya untuk memainkan buah dadanya sesuka hatiku. Ku pikir aku tidak akan bertahan lama lagi.

“Kamu pengen keluar sayang?” tanyanya. Aku hanya membalas dengan menganggukkan kepalaku. Benar, aku ingin muncrat.

“Kalau pengen keluar keluarin aja, kali ini kamu bisa bebas ngecrot sambil terus mainin dada mama” katanya mempersilahkanku. Aku senang sekali mendengarnya. Tanpa menahan-nahan laju spermaku yang bisa keluar kapanpun, akupun terus memainkan buah dadanya. Mengulumnya, menggigit dan menarik putingnya, maupun meremas buah dadanya. Hingga akhirnya saat aku merasa spermaku sudah mau keluar, ku peluk erat-erat tubuh mama, ku benamkan mukaku ke buah dadanya, mulutku menghisap kuat-kuat putingnya yang membuat susunya menyemprot deras ke mulutku. Penisku juga ku tekan dalam-dalam ke pangkal paha mama. Dengan posisi seperti itu, tubuhku kemudian mengejang dan kelojotan mengeluarkan sperma.

Crooot crooooootttt….
Aku muncrat. Spermaku muncrat dengan banyaknya dengan posisi cabul menindih tubuh mama. Bahkan tetap dengan posisi itu terus selama penisku mengeluarkan seluruh spermanya. Rasanya sungguh tak terlukiskan, begitu nikmat. Karena aku menggunakan kondom, maka spermaku tertampung dan tidak meluber kemana-mana.

“Ngh…. Ma… enak…” ucapku setelah gelombang orgasme reda. Posisiku masih tetap di atas tubuh mama menindihnya.

Dia tersenyum manis padaku.
“Itu spesial untuk anak mama tersayang yang paling mesum” ucapnya sambil menjawil hidungku dan menarik-nariknya ke kiri dan ke kanan.

“Hehe, makasih Ma…” balasku. Setelah itu aku rebahan sejenak dengan posisi kepalaku di buah dadanya selama beberapa menit. Mencoba meresapi hangat dan nyamannnya bersama ibu kandungku yang cantik ini. Barulah setelah itu dia menyuruhku bangkit karena dia ingin kembali ke kamarnya.

“Udah ya sayang… Mama mau kembali ke kamar dulu. Kalau lama-lama ntar ketahuan papa”

“Eh, i-iya ma…”

“Lepaskan juga tuh kondomnya, masak kamu pakai terus sih? Jangan lupa di buang…” suruhnya. Akupun langsung menuruti melepaskan kondom itu dari penisku yang dari tadi memang tidak menciut dan hanya setengah tegang saja. Tampak sangat banyak spermaku tertampung di sana. Mamaku tersenyum dan geleng-geleng saja melihatnya, seakan berkata dalam hati kalau anak kandungnya ini pasti baru saja merasakan kenikmatan yang luar biasa setelah mesumin ibunya hingga muncrat dengan amat banyak seperti itu.

Mamapun kembali ke kamarnya setelah memakai bajunya. Aku sendiri tadinya juga ingin memakai bajuku, tapi melihat ranjangku yang masih becek dimana-mana oleh susu mama, ku putuskan untuk tiduran telanjang dulu di tempat tidurku itu. Ada bau khas tubuhnya di sana yang membuat aku sangat nyaman, basahnya sprei karena susu dan keringat mama juga memberikan sensasi tersendiri padaku saat berbaring di sana. Aku sungguh dibuat cinta mati sama Mama. Aku bahagia punya ibu kandung seperti dia.

Adik sepupu yang manja





Ini cerita ke 2 tentang penglaman pribadiku tapi lebih sedapnya ditambah bumbu2 penyedap biar lebih sedap.

Langsung saja namaku Wildan umurku 19th t 175 b 65 kulit sawo matang dan lumayan ganteng,ukuran penis 19cm 5cm soal ukuran penis aku tidak bohong karena setiap pagi penisku selalu aku rendam dengan air teh ini aku lakukan atas anjuran temanku agar penis bisa panjang dan besar.
Meskipun kata temanku gak setiap orang berhasil dengan cara itu tapi apa salahnya dicoba dan hasilnya cukup memuaskan penisku kini sudah besar dan panjang.

Ups..kok jadi ngmongin penis mulu,oke..!langsung saja aku mempunyai adik sepupu namanya Arin umurnya baru 13th karena memang beda umur kami 6th,dia sangat cantik dan imut stiap hari selalu bikin aku gemas.

Hubungan kami sangat akrab sudah seperti saudara kandung karena selain rumah kami dekat dan setiap hari selalu bertemu kami juga sama2 anak tunggal.

Sejak kecil Arin sangat manja kepadaku dan aku juga sangat sayang kepadanya,karena memang dari dulu aku pengen adik perempuan tapi ntah kenapa ibuku tidak mau hamil lagi.Dan saat Arin lahir aku sangat senang sekali,setiap pulang sekolah aku selalu main kerumah tanteku untuk bermain2 dengan Arin.

Sampai beranjak dewasa pun Arin tetap manja kepadaku,setiap libur sekolah hari minggu ataupun hari libur lainnya dia selalu tidur dirumahku dan hanya mau tidur denganku.

Bahkan dari kecil aku sering memandikannya jadi pertumbuhan tubuh Arin dari kecil sampai beranjak dewasa aku tau semuanya,dari dadanya yang rata sampai mengembang meskipun belum besar tapi sudah membentuk tapi lucunya puntingnya seperti masuk kedalam jadi ditengah2 aerola yang berwarna pink itu seperti tidak ada tonjolan,kalo memeknya Arin dari kecil sudah tembem dan menggemaskan.

Selain itu kebiasaan Arin dari kecil sampai sekarang baik itu dirumahku atau dirumahnya setiap ada aku saat duduk selalu minta dipangku dan keluarga kami memakluminya karena sudah terbiasa dari kecil.

Katanya lebih nyaman dipangkuanku dari pada duduk sendiri,dan ini awalnya perubahan hubunganku dengan Arin,waktu itu Arin yang sudah kelas 1SMP tidur dirumahku karena besoknya hari minggu.

Setelah makan malam kami sekeluarga nonton tv,ayah dan ibuku duduk berdua dikursi sedangkan aku memilih duduk dikarpet yang ada didepan kursi dan Arin yang datang paling akhir karena gosok gigi dulu langsung duduk,dipangkuanku tanpa permisi karena memang kebiasaanya dari kecil seperti itu.

Ortuku saat melihat Arin berada dipangkuanku tersenyum sambil geleng2 kepala,dan ibu mencubit pipinya Arin sambil berkata "kamu itu lo Rin sudah besar kok masih aja kolokan sama kakakmu" Arin tidak menjawab cuma senyum2 aja dan fokus lagi nonton tv.

Saat seperti inilah sebenarnya menurutku paling menyenangkan memangku Arin,entahlah yang pasti aku merasa nyaman dan kebiasaan saat Arin dipangkuan aku melingkarkan tanganku diperutnya dan mengelus2nya,kalo sudah begitu Arin pun bersandar dan merebahkan kepalanya didadaku,sambil menonton tv kami bercanda dan karena gemas sering aku mencium pipi kanan dan kiri Arin.

Sekitar 1jam kami menonton tv tepatnya jam 9 malam ortuku beranjak kekamarnya mau tidur dan menyuruh kami segera tidur,tapi karena besok hari minggu dan filmnya bagus kalo gak salah Xmen "wolferine" maka kami menolak dan meneruskan menonton tv berdua.

Pada saat adegan difilm ada ciumannya entah kenapa aku juga ingin rasanya berciuman dan setelah mencium pipi kanan kiri Arin tanpa sadar tanganku memegang dagunya dan kutarik pelan agar kepalanya menyamping langsung aku cium bibirnya yang tipis berwarng pink natural itu,cukup lama bibir kami menempel dan setelah bibir kami terlepas Arin menatapku cukup lama dan berkata.

"kok kakak cium bibir adek?"

"itu karena kakak sayang banget sama adek"

Sambil memeluk semakin erat perutnya, Arin pun tersenyum dan kembali fokus kefilm.
Setelah mencium bibirArin untuk pertama kalinya itu ada perasaan dan getaran2 aneh yang selama ini tidak pernah aku rasakan kepada Arin,dan penisku mulai menggeliat berdiri.

Tak tahan ingin mencium bibirnya Arin lagi,aku membisikkan didekat telinga Arin "dek boleh kakak cium bibirmu lagi?" dan tanpa menoleh Arin mengangguk kan kepala.

"kalo begetu adek duduknya menghadap kakak aja" kataku kepadnya.
Arin langsung berdiri menghadapku mengangkangi pahaku kemudian duduk dipangkuanku.

Karena posisi duduk Arin yang mengangkangiku sehingga daster selutut yang dipakainya tersingkap tak ayal penis dan memek Arin menempel berlapis cd nya dan celana bola yang aku pakai saja,hangat aku rasakan dipangkal paha yang saling menempel.

Arin menunduk dan wajahnya memerah,mungkin gugup dan malu karena meskipun hubungan kami sangat dekat belum pernah dalam situasi yang sarat emosi seperti ini.

Aku angkat dagunya kemudian aku cium bibirnya dengan lembut,awalnya hanya kecupan2 lembut saja tapi lama2 aku coba melumat dan menyedot bibirnya,Arin hanya diam saja saat aku lumat dan sedot bibirnya tapi lama2 dia mulai membalas,terjadilah saling sedot dan saling lumat bibir dan terdengarlah berkecipak suara bibir kami yang saling beradu.

Cukup lama kami berciuman sampai nafas kami tersengal2 dan aku mulai melepaskan tautan bibir kami setelah bibir kami terlepas Arin memelukku dan membenamkan wajahnya didadaku.

Suaraku bergetar menahan birahi yang semakin memuncak saat aku mengajak Arin untuk tidur,dia tidak menjawab hanya mengangguk saja,lalu aku matikan tv dengan remot yang ada disebelahku.

Sambil tetap menggendong Arin aku berjalan kekamarku,dan sesampainya dikamar aku rebahkan Arin diranjang tanpa melepas pelukanku jadi aku masih setengah menindihnya.

Tanpa basa basi aku langsung melumat dan menyedot bibir Arin lagi dan langsung dibalas trjadilah saling lumat saling sedot kedua bibir kami,sesekali kumasukkan lidahku kedalam mulutnya mengail2 lidahnya.

Tanpa melepas pagutanku mulai kuayunkan pinggul menggesek memeknya yang masih terhalang cdnya dan celanaku,semakin lama ayunanku semakin cepat dan gesekan itu semakin nikmat kurasakan,mungkin Arin merasakan hal yang sama karena diantara ciuman kami terdengar lenguhan lenguhan nikmat Arin.

eeennggh...eeeehhhhh...eeennnggh.....
aku rasakan cd arin semakin lama semakin basah.
Semakin lama tidak tahan aku merasakan kenikmatan ini,rasanya percumku pun sudah keluar dari tadi.
Akupun melepas pagutan bibirku dan berkata "dek cdnya kakak lepas ya?" Arin hanya mengangguk mungkin juga ingin terus merasakan nikmat ini kembali.

langsung aku lumat bibirnya lagi dan tanpa melepas lumatanku mulai kuturunkan cdnya dan setelah cdnya terlepas aku juga melepas celanaku sambil terus saling lumat dan tetap menindih tubuhnya.

Dan setelah tubuh bagian bawah kami sudah terlepas semua,aku mulai menempelkan penisku dibelahan memeknya melintang keatas mengikuti alur garis memeknya dan mulai aku ayun menggesek gesek secara pelan.

Luar biasa rasanya hangat basah licin dan nikmat,Arinpun tersentak mungkin kaget karena merasakan gesekan antara memeknya dan penisku tanpa terhalang apapun.

Erangan demi erangan mulai terdengar dari mulut kami,dan ciumanku pun tidak hanya dibibir saja aku ciumi seluruh wajahnya,telinganya dan juga lehernya bergantian.

ooohhh...aaaaccchhh....aaaaaaaahhhhh...kak geliii....!

oooohhh....ooohhh...hmmmm....dek enaaaaakkkk.....!

Semakin lama memek Arin semakin basah itu memudahkanku menggeseknya semakin licin terasa,kuayunkan pinggulku semakin cepat.

aaaaccchhh.....aaaaaaaahhhhh.....ooooohhhhhh...adi k mau pipis kak...oooohhh..adik mau pi.....pi.....sssss.....aaahhh.....!

Aku rasakan tubuh Arin menegang tangannya memeluk leherku sangat erat kakinya mengapit pinggulku erat2 dan mulai kejang kejang,tak lama kemudian.

sssseeeerrrr....sssseeeerrrr.....sssseeeerrrr.....

semprotan demi semprotan keluar dari memeknya dan membasahi batang penisku yang masih menggesek bibir memeknya,kepalanya mendongak mulutnya terbuka bergetar,matanya membeliak terlihat putihnya saja dan nafasnya tersengal2.

Arin mendapatkan orgasme yang dasyat seumur2 baru pertama kali dirasakannya.
Akupun terus mengayunkan pinggulku menggesek semakin cepat karena aku merasakan maniku sudah diujuk dan siap meledak.

ooooohhhhhh...oooohhh...dek...dek....ooooohhhhhh.. ...kakak juga mau ke.....ke...luarrrr...
ooohh....enak banget dek!dan.


cccrrrooootttt.......ccccrrrroooot......ccccrrrroo oot....
maniku keluar berhamburan diperut rata dan mulusnya Arin,nafasku tersengal2 sungguh nikmat yang aku rasakan.

Setelah nafas teratur dan mani sudah tidak ada yang keluar aku mulai membuka mata dan kupandangi wajah Arin yang cantik dan imut itu yang ternyata sudah tertidur kelelahan.

Aku beranjak dari tubuh Arin mengambil sapu tangan yang ada dilemari,aku bersihkan lendir dan mani di penisku dan kupakai kembali celanaku,kemudian aku bersihkan mani yang ada diperut Arin dan juga lendir dimemeknya,setelah itu aku pakaikan cdnya kembali.

Setelah semua selesai aku berbaring disampingnya,kutarik selimut menyelimuti tubuh kami berdua dan sebelum aku tidur kupandangi wajah cantik Arin yang tampak tertidur dengan tenangnya,kubelai wajahnya setelah itu kuciumi keningnya pipinya dan bibirnya .
"kakak sayang banget sama kamu dek..sayang banget"
Kupeluk tubuhnya sampai aku pun mulai ikut terlelap dalam tidur yanh indah.

kakak Desy





Nama gua kemal. Umur 15 thn. Gua ngekos berdua sama kakak gua cewek namanya Dhea umur 18 thn, putih, cantik, dadanya kira kira 34D. Di kosan kita cuma ada 3 ruangan (wc, kamar tidur dan dapur) kamarnya lumayan besar. Tapi cuma ada satu tempat tidur, jadi setiap malem gua tidur berdua kak dhea 1 ranjang. Kak dhea setiap tidur cuma make tanktop sama celana pendek dan selalu gk pake bra kadangan juga dia tidur cuma pake bikini.

Kan gua lgi liburan krn kelas 12 UN. Dan kebetulan kak Dhea juga katanya libur. Biasanya kalo liburan gini gua maen sama kawan kawan gua dan kak dhea main brg kawan kawannya. Jam 6 pagi gua lgi nanton tv dan kak dhea masih tidur. Gua coba bangunin dia, krn dia tidur gk pake bra jadi pentil nya nonjol gitu. Pertama gua coba pegang toketnya. Gua remas pelan2, trus gua remas sampe kak dhea bangun dan tangan gua langsung pindah ke perutnya dia biar disangka lagi bangunin dia. "Kak bangun udah pagi nih". "Ahh diem dulu lah masi ngantun nih gw. Rese" kata kak dhea sambil mengubah posisi tidurnya jadi membelakangi gua. Pantat nya yg semok yg hanya dittupin sama celana pendek warna item ada di depan mata gw. Karena gw napsu liat pantatnya kak dhea gua langsung pura pura tidur lagi disebelahnya kak dhea. Gua langsung buka celana trus gua gesekin penis gua ke pantatnya kak dhea. Trus gua gesek gesek sambil gua kocokin dan gk sengaja keluar di pantatnya kak dhea. Segera gua cari tisu trus gua bersihin sperma gua yg ada di celana pendeknya kak dhea. Uhhh sambil gua bersihin sambil ngeremas pantatnya kak dhea gua. Dan akhirnya gua mandi dan pergi sama kawan kawan gw.

Jam 7 mlm gua pulang ke kosan gw dan langsung nonton tv. Dan kira kira jam setengah 12an kak Dhea pulang dia keliatan kayak abis minum gitu soalnya dia pulang samb mabok gitu. Dia langsung ganti baju trus langsung tidur. Dia tidur cuma pake bikini waktu itu. Jadi gua liat kak dhea jadi napsu bgt. Kira kira jam 2 gua pergi ke ranjang. Karena niat gua malem ini mau exe kak dhea gua tidur cuma pake cd waktu itu. Gua buka selimut dan gua liat tubuh kak dhea yg putih toketnya bulat indah masih ditutupi sama bra warna merah. Pas liat wajahnya yg cantik tambah napsu gua sama dia langsung gua buka branya. Dan toketnya yg besar itu dpt gua lihat, pentil nya warna merah muda. Segera gua remas dan gua jilat jilat dan saat itu kak dhea gak bangun. Karena udh puas sama toket nya gua langsung buka cd nya. Setelah cd nya gua buka akhirnya terlihat juga memekny yg indah tanpa bulu sedikitpun. Gua yg udh ngacenv drtd langsung buja cd gua dan gua langsung cium mulutnya kak dhea. Pertama dia gk bangun. Dan pas gua cium sambil ngeremas teteknya akhirnya dia bangun juga. "Mmmhh.. dek apaan nih kok" gua langsung cium mulutnya lagi. Dan ternyata dia ngebales ciuman gw. "Mmmhhhh.... deeekkk ahhhh...." kak dhea mendesah krn gua remas toketnya. Dan kita ciuman udh lama kak dhea ngomong "mal, kok lo napsu sama kakak lo sendiri sihh" "salah lo sih kak seksi bgt pengen gua coba plissss ya kakk" kak dhea gk jawab dia malah lgsg cium gw lagi. Gk lama kemudian dia nyuruh gua cepetan krn ngantuk katanya. Segera gua buka seangkangan kak dhea dan gua masukin penis gua untuk pertama kali nya. Baru aja sebagian yg baru msk gua udh mau keluar. Akhirnya gua cabut lagi dan gua keluarin di luar. "Kak keluarnya cpt banget nihh..." dan kak dhea malah ngisep kontol gua saat itu dan kontol gw berdiri lgi gk lama. "Dah tuh dekk cepetan kakak gak tahann" segera gua masukin penis gua dan blass penis gua masuk ke memek nya kak dhea. Setau gw kalo masih perawan itu keluar darah, tpi ini enggak. "Ahhhhhh..... uhhh..." kak dhea mendesah. Gua coba gerak maju mundur. Dan kak dhea makin keras desahannya "uhhhh... dekk ahhhh..." "kak nanti gw keluarin dimana nih?" "Kalo udh mau keluar bilang aja ke gue dek ahhhh...." trus gua entot kak dhea "uhhh... manteeep banget kakkk memek loooooo" "ahhhh.... uhhh dekkk auuu ahh..." kak dhea mendesah. Dan gua langsung remas toketnya kak dhea dan dia makin keras deshannya "aaakkhhhh... terus dekkk entotin kakak remas toketnya dekkk ahhhh..." gak lama kemudian gua rasa pengen keluar "kak udh mau keluar nihhh" "cabut sekarang dekkk" dan gw langsunv cabut penis gua dari memeknya kak dhea. Dia langsung ngulum penis gua gitu. "Uhhhhh.... gilaaa kak enaaak bener" kata gw. "Kak gua kekuar nihhhhh" dia langsung nyedot penis gua "uhhhh..." sperma gua keluar banyak dan keluarnya itu didalem mulut kak dhea uhhh enak banget. Sebagian dia telen sebagian dia keluarin. "Mantep kak punya kakak kayak lo enakkk bener" "dasar lo.. tapi gw boleh kayak gini bukan setiap waktu gua mau ngeladenin lo ya.." "iyaaa iyaa bawel" gua dan kak dhea langsung bersihin bekas kita tadi dan tidur sampe besok pagi.. haha saran lagi doang nih kakak gue mau diapain lgi haha

Naik Gunung sambil Buntingin Mami Sendiri





Kisah ini mengenai Jason, 20, yang tinggal di Alaska, Amerika Serikat. Alaska adalah negara bagian AS yang terpisah letaknya, berbatasan dengan Kanada di Timur, Samudra Pasifik di Barat dan Selatan dan Kutub utara di Utara. Tempat tinggal Jason adalah pegunungan yang relatif jarang penduduknya.

Aku tinggal bersama orang tuaku di Alaska, James dan Karen. Sedari kecil aku dan ayahku rutin melakukan hiking ke daerah pegunungan, kadang kami melakukannya bertiga bersama mami. Kadang kami bisa melakukannya dua bulan atau empat bulan sekali.

Mamiku, Karen, berusia sekitar 42 tahunan tetapi badannya masih sangat terurus. Di rumah, dia kadang kupergoki hanya memakai lingerie saja, terutama pagi hari atau malam setelah bangun tidur, namun aku tidak berani membayangkan macam-macam tentangnya. Belum lama ini aku memergokinya berjalan topless di dalam rumah pada suatu hari, mungkin mami kira saat itu aku tidak keluar kamar,dan payudaranya masih sekal dan sangat indah menurutku untuk wanita sesusianya, tidak ada kesan mengendur atau menggelayut. Tinggi badannya 170, wajahnya masih cantik dan mempesona. Mami memiliki rambut panjang menjuntai ikal hitam.

Liburan itu, ayah telah janjikanku untuk pergi hiking lagi ke daerah pegunungan berdua denganku. Tetapi, dua hari sebelum hari-H kami hiking, dia ditugaskan perusahaannya untuk mengurus kontrak dengan klien penting. Ayah terpaksa membatalkannya, padahal aku sudah sangat berharap untuk pergi naik gunung bersamanya.

Melihat kekecewaanku, mami ingin menghibur. Dia mengajakku naik gunung berdua bersamanya. Setelah kupertimbangkan, aku pun menyetujuinya, toh kami pun pernah melakukan pendakian berdua beberapa kali.

Saat itu masuk pertengahan musim Dingin, kami dari pagi-pagi sekali mempersiapkan barang bawaan, dan gear pendakian dalam ransel. Dalam ransel kami berisi tenda, sleeping bag, jas hujan, pakaian, alat masak dan bahan makanan seadanya, dan barang bawaan standar para pendaki lain seperti P3K. Dengan mengendarai truck kami, kami pergi ke spot pendakian sekitar yang cukup jauh dari rumah.

Tengah hari, kami tiba di lokasi pendakian. Truck kami tinggalkan, dan kami harus berjalan ke atas sekitar babarapa jam untuk sampai pos dimana kami biasa memasang tenda, sekitar 3000 dpl. Dari start pendakian, hujan turun cukup besar, aku dan mami pun harus ekstra berhati-hati meniti jalur pendakian hutan pinus yang dingin bersalju.

Sampai karena derasnya hujan sesuatu yang buruk terjadi pada kami. Ransel mami yang berukuran lebih kecil dari ransel yang kubawa terhanyata hanyut oleh arus, dan akupun tak bisa meraihnya saat ransel itu melintas di hadapanku, arusnya terlalu besar, dan mami yang berjalan duluan harus kehilangan ranselnya mungkin karena pemasangannya yang salah sehingga terbawa arus.

Untungnya saat sampai pos untuk dirikan tenda, hujan agak mereda. Segera kami pasangkan tenda setelah temukan tempat yang sesuai. Melihat hujan yang tak kunjung reda, kami tak akan bisa menyalakan api unggun disitu. Dan walaupun saat itu masih tergolong sore hari namun sudah tidak ada yang bisa lagi kami kerjakan selain menghangatkan diri dengan tidur. Karena mami dan aku memakai pakaian yang basah kuyup, kami tahu harus menggantinya.

"Jass, bukalah baju basahmu itu, kau akan kena hipotermia!"
Agak risih aku harus buka pakaian dan langsung masuk ke sleeping bagku dengan dilihat mami.
"Baiklah mi, asalkan mami jangan menghadap ke arahku."
Akhirnya dengan posisi mami membelakangiku, aku buka seluruh baju basah ku, dan menyimpannya, lalu segera masuk ke sleeping bag.
Mau tidak mau mami juga harus masuk ke sleeping bagku ini untuk menghangatkan tubuh dari suhu dingin. Karena sleeping bag miliknya hanyut dalam ranselnya tadi

Pada kondisi dingin ekstrim seperti itu tidak ada pikiran macam-macam, saat Mami menyusul buka pakaian basahnya dan mencoba masuk ke sleeping bag bersamaku.

Aku membelakangi mami saat mami mencoba masuk kedalam kantong tidur itu, namun posisi itu menyulitkannya untuk masuk. Akupun berbalik menghadap arahnya dan membantunya masuk sleeping bagku. Akhirnya Mami bisa masuk kedalam dengan cara membelakangiku. Saat kakinya masuk kedalam, penisku secara langsung bergesekkan dengan kaki dan paha mama. Ketika badan mami sudah masuk seluruhnya dan kantung tidur kami tutup rapatkan, baru aku ketahui bahwa mami, sama sepertiku juga melepas seluruh pakaian basahnya sehingga kulit kami beradu langsung.

Aku dan mami sama-sama menggigil, dan dengan aku memeluknya, kami berusaha berbagi kehangatan tubuh kami. Mami memintaku mengelus badannya, agar mengurangi dingin suhu badan kami. Kami tidak saling bicara, tangan mami memegang tanganku yang memeluknya dan diusapkan ke perut dan dadanya.

Berulang kali aku mengusap badan mami dalam kedinginan, sampai tak sengaja aku sentuh daerah rambut kelamin tebalnya. Mami malah meletakkan tangan ku ditengah-tengah payudaranya, dan puting mamipun berulangkali tersentuh tanganku dingin.

Memeluk badan telanjang mami dari belakang sungguh menghangatkan badanku dari dinginnya badai, tetapi perlahan penisku mengeras, dan juga mami mulai mengeluarkan desahan dari mulut sensualnya.

Penisku agaknya menyeruduk-nyeruduk mencari ruang, namun terhalang oleh bongkahan kiri pantat mami. Aku berharap mami tidak menyadari itu, atau sudah tertidur, namun tiba-tiba mami berkomentar,
"Maaf Jass, udah sempit di bawah situ, tapi akan ku coba untuk beri ruang untuk burungmu"

Mami agak bergerak bergeser ke atas, sehingga penis ku bergesek bongkahan pantatnya dan pluk! Burungku yang mengeras menggaruk garis pantat mami dan mendarat dibawah bongkahan pantatnya mami yang cukup lebat berbulu, tepat di belakang kelaminnya.
"Bagaimana sekarang Jass, sudah baikkan? Maafkan mami harus seperti ini padamu Jass, ini salah mami menghanyutkan ransel dan sleeping bag mami."
"Udah mi, aku akan segera tidur", jawabku

Padahal penisku semakin tegang mengeras, ditambah sensasi rambut tebal sekitar selangkangan mami, aku semakin sulit tidur dan rileks. Nampaknya mami menyadari kesulitanku itu,
"Jass,, tampaknya kamu memang harus mengecretkan penismu dan keluarkan pejuhmu itu. Mami tau bagaimana beratnya bagi anak muda seusiamu menahan penis ngaceng berat seperti itu. Mami akan bantu sebisa mami dengan celah paha mami. Lakukan saja, toh ini cuma darurat."

Mendapat lampu hijau, aku mulai pegangi penisku dan mulai gerakan agak mengocok sambil benturkan penis dengan menggesek-gesekkannya ke pantat mami.
Mami bantu dengan gerakkan pangkal pahanya menjepit penisku dan bergerak maju mundur membantu ku cepat ejakulasi, rileks dan berharap bisa lekas tidur untuk beraktivitas besok paginya.

Aku tidak mau terburu-buru ngecret, sehingga selama tangan kiriku dibawah, mencucuk-cucukkan penis ke jepitan antara paha mami. Tangan kananku masih peluk badan mami dan jepit payudara mami yang terasa putingnya menegang olehku. Tangan kiriku bahkan terkadang ku pakai rabai sekitar pantat mami, memposisikan penisku dibawah pantatnya.

Hingga saat asik mengocok, gerakan mami yang agak mengangkat pantatnya membuat kepala penisku agak mencucuk liang vagina basahnya dari belakang, hangat. Penisku sudah semakin tegang saja maksimal. Sementara mami semakin berat mendesah-desah kegelian karena ku lihat dia mulai meremasi buah dadanya sendiri.
Hingga akhirnya saat yang ditunggu tiba, saat mami mulai berbisik dengan agak berat bergetar.

"Jass, kalo kamu ngecret di luar ntar air mani kamu meleber kemana-mana. Mami gak mau tidur dengan gumpalan sperma kamu di pantat mami. Bisa kamu buang maninya di dalam vagina mami aja, gak?"
"Mmm, tapi mi, mami kan mami aku. Masa aku harus lakuin itu, mam?!" aku pura-pura keberatan dan berpikir.
Gila, sama saja mami memintaku untuk segera setubuhi dia. Aku pun dengan senang hati menyetujuinya, dengan berlagak terpaksa.
"Baiklah mi, jika itu yang mami ingini, aku akan membuang mani ini di dalam vagina mami." sembari kucium telinga kiri mami lembut dan kugenggam erat salah satu payudara sintal mami.

Dengan sedikit melengkungkan badannya ke depan, mami berusaha memberi akses bagi penisku masuk lubang kelamin berambut lebatnya. Aku pun kembali gesek-gesekkan dan cucuk-cucukkan penis di lubang vagina mami yang basah oleh lendir hangatnya. Setelah mengarahkannya tepat ke dalam, sambil memegang pinggul mami, ku tekan kuat-kuat penisku masuk ke dalam vaginanya sekaligus. Sehingga mami agak tersedak, kaget karena diseruduk begitu.
"Apa-apaan sih kamu Jass, langsung gak kira-kira nyolok maminya kasar begitu!"
Mami agak marah, tapi aku cuek dan melanjutkan menggenjot penisku di liang vaginanya mami keras-keras. Mami hanya mendesah dan meringis tertahan saat vaginanya ku penuhi ereksi penis besarku.

"Anak mami beruntung banget, punya penis segede ini. Istrimu nanti pasti akan sangat bahagia nak" bisiknya manja
Aku merasakan vagina mami masih cukup rapat, bahkan melebihi nikmatnya vagina beberapa gadis muda yang pernah tidur denganku. Aku semakin bernafsu saja menggoyang dan mengocok penisku liar dalam vaginanya seperti binatang buas.

Mami aktif meliukkan badan dan menggoyang pantatnya. Kelaminnya terasa masih kuat mengurut batang penis ku. Dia bahkan meracau vulgar.. "C'mon dear fuck your bitchy mummy with your fat big cock. I want your cock inside my pussy...... uuuggghhhhh"

Setengah jam aktivitas percampuran kami, mami telah beberapa kali bergetar dan orgasme. Dia telah raih beberapa multiple orgasm. Payudara sekalnya juga dengan ganas aku garap. Hingga di titik akhir aku hampir capai ejakulasi, mami agak terkaget karena dia lupa minum pil kontrasepsinya. Dengan panik dia merengek
"Jass, mami lupa mami lagi subur dan gak minum pill tadi paginya. Please jangan ngecret di dalem mami, nanti benihmu bisa tumbuh, Jass."

Aku tidak pedulikan kata-katanya karena aku sudah kepalang tanggung. Pantat dan kelamin mami ditariknya kedepan, guna menjauhi hujaman batang kemaluan besarku. Tapi tangan ku menjaga pinggul mami, agar tidak beranjak kemanapun dan terus genjot hingga akhirnya ngecret juga bucat. Akupun meringis kenikmatan, "Love youu mummmmyyy". Pun dengan mami dia meringis keenakkan.
Batangku memompakan sangat banyak sperma dari testis. Semburannya tidak kunjung berhenti hampir setengah menit terus tumpah masuk rahim mami, memang sudah beberapa hari ini aku menyimpannya.

Mami tampak shock, setelah sadar dia tidak pakai pillnya dan buceng alias maniku dengan deras mengguyur vaginanya. Penisku masih berlindung di celah vagina mami, dan saat ku tarik keluar, vagina mami mengeluarkan bunyi-bunyi lucu yang ku tertawakan. Setelah beberapa menit, aku bertanya pada mami, "Mami menyesal?"
"Tidak Jass, kamu luar biasa. Mami sangat puas dengan permainanmu. Terutama batang penis besarmu. Lubang mami sesak olehnya. Okay sekarang penismu udah ngecret, sekarang kita harus benar-benar tidur untuk menyiapkan kegiatan kita besok sayang."


Aku memeluk erat badan mami dari belakang, mengecup lembut pipinya sembari mengusap buah dada, muka, perut, paha dan selangkangan mami sesekali. Setengah jam kemudian, penisku justru bangun kembali. Dan ku kembali menggesek-gesekkannya ke pantat sekal mami.

Mami tanggap dan berbalik menghadapku. Kini kami saling berhadapan. Dia lumat bibirku, aku membalas pagutan mami. Payudara besarnya menekan dadaku. Kedua tangan ku meremas bongkahan pantat mami dan memegangi pinggulnya.

Penisku yang bangkit kembali langsung menusuk vagina mami, kali ini dari depan. Dan kami kembali melakukannya hingga kembali mami orgasme, dan semakin letih sementara aku ngecret di dalam vaginanya lagi untuk kedua kalinya.

Setelah itu, mami dan aku sama-sama tertidur dalam sleeping bagku itu, dengan saling memeluk.

Hingga tengah malam, aku terbangun dan saat itu posisi badanku tepat di atas badan mami yang tidur. Penisku sudah bangkit. Aku menciumi mulut sensual milik mami. Parasnya sungguh sangat cantik jika diamati dari jarak sangat dekat begini saat ia tertidur. Agaknya mamiku sudah sangat kecapaian setelah naik gunung ini ditambah lagi dengan permainan seks kami semalam. Namun nafsuku untuk mengentot memek lebatnya kembali bangkit.

Kembali aku hujam keras-keras batang penis ke dalam vagina mami. Sampai dia terbangun dan ikut bergoyang menikmati hujaman penis anaknya. Lalu kami berguling lagi, hingga mami berada di posisi atas.
Kami melakukan nya berkali-kali hingga aku lagi-lagi ejakulasi dan kami kembali tertidur.

Pagi harinya, aku dapati badai reda. Cuaca di luar tenda cerah. Namun masih saja dingin. Aku bangun dan memakai pakaian membekuku, dan bergerak di sekitar tenda untuk menghangatkan tubuh.
Mami perlahan keluar, dan mengajakku ke sungai yang beku, tempat biasa kami kunjungi. Aku menginjak beberapa bagian sungai yang membeku jadi es, di lubang itu aku kencing dengan derasnya nikmat sekali. Mami menggantikan tempatku dengan jongkok dan pipis juga disitu. Aku yang iseng, tidak beranjak. Melihat mami pipis, dan benar dugaan ku. Saat pipis, banyak sekali air maniku ikut terbuang air seninya, mengingat semalam kami melakukannya beberapa kali dan dahsyat.


-------------------


Beberapa bulan setelah sepulangnya kami dari pendakian, Mamiku Karen ternyata benar-benar mengandung dan dia pastikan janin yang berada di rahimnya adalah milikku karena hubungan seks Mami dan Ayah sudah sangat jarang dilakukannya. Kami berembug dan setelah berunding cukup alot, Mami dengan berat hati menceritakan kejadian di gunung saat vaginanya dibuahi spermaku hingga beberapa kali dan memutuskan tetap menjaga kandungannya, sementara aku boleh ngentotin mami setiap kali mamiku ingin bersetubuh denganku.

CYNTHIA


Namaku Cynthia, wnita berumur 25 tahun, aku dilahirkan dalam lingkungan keluarga yang cukup mapan. Karena itu aku terbiasa berhias dan menikmati kehidupan yang lumayan mewah. Kulitku putih dan orang bilang tubuhku cukup ideal. Aku telah berumah tangga, Sandi suamiku mempunyai perusahaan yang bergerak di bidang eksport import. Saat ini dia sedang tidak berada di rumah. Dia pergi keluar kota selama kurang lebih sebulan untuk mengurus keperluan bisnisnya.
Aku terbiasa ditinggal sendiri di dalam rumah mewahku. Tapi sebulan yang lalu dia pulang membawa seseorang yang akan dijadikan sopir di rumahku. Dia adalah Martono, seorang pria berumur kurang lebih 40 tahunan. Rambutnya botak kulitnya hitam dan wajahnya terlihat buruk keras. Suamiku yang mempekerjakannya sebagai sopir kami sebagai balas jasa telah menyelamatkan suamiku dari ancaman perampokan di jalan raya. Meskipun aku kadang-kadang ketakutan melihat matanya yang jelalatan melihatku, tapi aku menghormati keputusan suamiku. Dia memang pintar mengemudi mobil dan mengetahui seluk-beluk kotaJakarta. Seringkali Aku belanja ke Mall hanya diantar oleh Martono karena suamiku betul-betul sangat sibuk.
Suatu hari ketika aku sedang memasak di dapur, tiba-tiba aku dikejutkan dengan kehadiran Martono yang menatapku dengan jelalatan.
“Oh Pak Martono…. kaget saya melihat bapak tiba-tiba sudah ada disini.” Aku memanggilnya dengan sebutan bapak karena dia lebih tua dariku.
“Maaf nyonya kalau saya ternyata mengagetkan …..”. Dia menjawab tapi tatapan matanya tidak berhenti menatap dadaku. Aku sedikit risih dengan tatapannya, lalu aku pura-pura menyibukkan diri memasak kembali. Martono masih diam saja di dapur menatap bagian belakang tubuhku.
“Ada keperluan apa bapak ke dapur.” Akhirnya aku bertanya setelah sekian lama mendiamkannya.
“Nyonya sangat cantik sekali…..dan seksi” Martono menjawab. Aku terkejut dengan jawabannya itu. Jantungku berpacu semakin cepat, aku mulai was-was.
“Jangan-jangan….ah, tidak mungkin…. Semoga dia cuma berkata sebenarnya, hanya caranya mengungkapkan seperti orang yang terbiasa hidup di jalanan. Tanpa basa-basi.” Aku berusaha menenangkan deburan jantungku.
“Terimakasih…..” aku menjawab dengan sedikit gemetar.
“Sebenarnya Nyonya sangat menggairahkan, setiap kali saya di dekat Nyonya pasti “adik” saya terbangun. Saya masih yakin dapat memuaskan Nyonya.” Martono berkata tanpa basa-basi. Deg…. Dugaanku ternyata benar, aku takut sekaligus marah dengan Martono. Aku menghadapnya dengan mengacungkan pisau dapur yang sedang kupakai.
“Hei Martono, jangan kurang ajar terhadapku. Ingat aku adalah majikanmu. Aku bisa memecatmu sekarang juga karena kelakuanmu yang tidak sopan terhadapku. Selama ini aku menerimamu karena menghormati suamiku.”aku membentak tanpa menghiraukan usianya yang lebih tua dariku.
Tanpa-diduga-duga dia memelintir tanganku yang memegang pisau sehingga pisau itu terlempar. Aku mengaduh kesakitan. Tapi tangan kirinya telah memelukku dengan erat. Aku tidak bisa bergerak sama sekali, karena himpitan tenaganya yang kuat.
“Kamu kira aku bisa ditakuti dengan mainan seperti itu…. hah.” Dia sekarang menelikung tanganku dan mendekapkan badanku ke badannya. Aku gemetar ketakutan dan tidak terpikir untuk berteriak saking gugupnya.
“Aku memang mengincarmu dari dulu, karena itu mengatur siasat agar dia dirampok oleh kawa-kawanku. Aku pura-pura datang menolongnya. Sekarang kalau kau berani melawan, maka kau akan tahu akibatnya. Kau dan suamimu bisa kubunuh kapan saja bila kau coba-coba melapor pada pihak yang berwajib. Aku punya banyak kawan preman di jalanan yang bisa dengan mudah kuperintahkan.” Martono mengancamku. Aku semakin ketakutan, hilanglah sudah harapanku.
“Aku akan melepaskan pelukanku kalau kau mengerti kondisimu saat ini.” Martono meneruskan. Aku hanya diam menggigil ketakutan dan mengangguk. Dia menyeringai dan melepaskan pelukannya. Aku langsung terduduk di lantai dan menangis. Martono tertawa penuh kemenangan. Sedangkan hatiku sangat kalut. Martono bisa melakukan apa saja terhadapku. Kalau aku melaporkan dia pada Polisi maka jiwaku dan suamiku akan terancam.
“Kamu tidak perlu menangis… karena aku akan memberikan kepuasan batin yang tak terhingga kepadamu. Aku tahu kebutuhan batinku sangat kurang karena suamimu jarang berada di rumah. Kamu sangat kesepian kan?. Pikirkan saja bahwa suamimu tidak ada disini sedangkan kau merasa sangat kesepian, siapa yang salah sekarang….” Martono berkata dengan tenangnya.
Sambil duduk Martono membuka resliting celananya. Kemaluannya tampak telah membesar dan kini tepat mengarah di depan wajahku. Akupun kembali membuang muka sambil memejamkan mata. Martono mulai memaksa untuk mengoral batang kejantanannya. Tangannya keras segera meraih kepalaku dan wajahnya ke depan kemaluannya. Setelah itu kemudian Martono memaksakan batang kejantanannya masuk ke dalam mulutku hingga sampai pangkal penis dan sepasang buah zakar bergelantungan di depan bibirku. Dengan agak terpaksa aku membuka mulutku dan mulai menciumi penis Martono, sebenarnya ukuran penis Martono hampir sama dengan milik suamiku tetapi punya Martono sedikit lebih panjang dan agak membesar di bagian kepalanya. Akhirnya perlahan aku mulai menjilati dan mengulum penis itu. “Ohh.. Nikmat sekali sayaang, kau memang pintar”
Martono mengerang sambil meremas rambutku lalu ia mendorong dan menarik penisnya di mulutku. Aku terus mengutuk diriku yang rela memberikan sesuatu yang lebih pada orang lain daripada untuk suamiku karena selama ini aku selalu menolak kalau Mas Sandi minta untuk memasukan penisnya ke mulutku. Aku gelagapan karena mulutku kini disumpal oleh kemaluan Martono yang besar itu. Martono mulai mengocokkan batang penisnya dimulutku yang megap-megap karena kekurangan Oksigen. Dipompanya kemaluannya keluar masuk dengan cepat hingga buah zakarnya terasa memukul-mukul daguku. Tak terasa air mataku mengalir deras, tapi aku tak bisa berbuat apa-apa…. Bunyi berkecipak karena gesekan bibirku dan batang penis yang sedang dikulum tidak dapat dihindarkan lagi. Hal ini membuat Martono makin bernafsu dan makin mempercepat gerakan pinggulnya yang tepat berada di depan wajahku. Batang penisnya juga semakin cepat keluar masuk di mulutku, dan sesekali membuatku tersedak dan ingin muntah.
Lama sekali rasanya batang penis Martono kukulum dan membuatku makin lemas dan pucat. Akhirnya tubuh Martono pun mengejan keras dan Martono menumpahkan spermanya di rongga mulutku. Hal ini membuatku tersentak dan kaget, ingin memuntahkannya keluar namun pegangan tangan Martono di kepalaku sangat keras sekali, sehingga dengan terpaksa aku menelan sebagian besar sperma itu.
“Aaah..,” Martono pun mendesah.
“Akhirnya aku bisa menikmati mulutmu yang indah sayang……..”
Terasa sakit rasanya hatiku. Aku seperti wanita yang tidak berharga dan bisa dipermainkan oleh siapa saja. Aku hanya bisa menangis tanpa bisa melawan.
“Ayo ikut aku…” Martono kemudian menarik tanganku dengan kasar. Dengan setengah menyeret dia membawaku ke kamar tidurku. Didorongnya tubuhku ke atas ranjangku yang empuk.
“Hmm. Kamar yang bagus dan wangi…. Cocok untuk kita saling melepas hasrat yang sangat nikmat.” Martono mengagumi kamar tidurku yang luas dan bersih. Aku tetap berbaring telungkup dengan menangis. Sia-sia saja aku walaupun berteriak, tidak ada tetangga yang akan mendengarku. Hidup di Jakarta kadang-kadang tidak memperdulikan penderitaan tetanga.Yang paling parah, Martono bisa mencelakakanku, yang paling kutakuti sebenarnya kalau dia sampai mencelakakan suamiku.
“Hei…jangan diam saja. Bangun sini.”Martono membentakku. Aku lalu bangun mendekatinya. Dia menyeringai dan berkata “Lepaskan seluruh pakaianmu dan menarilah.”
“Gila… apakah aku disuruh berstriptease dihadapannya. Terhadap suamikupun aku belum pernah melakukannya.” Aku semakin gemetar….
“Tolong, jangan lakukan ini kepada kami….kalau pak Martono perlu uang nanti kami beri sesuai permintaan bapak.” Aku memberanikan diri menolak kemauannya dengan suara yang bergetar.
“Jangan menolak, atau aku telpon temanku sekarang juga untuk mengurus suamimu. Tapi kalau kau memberikan layanan terbaikmu, maka kau jamin dirimu dan suamimu tidak akan binasa. Rahasia diantara kita tidak akan diketahuinya dan kaupun dapat menikmati keperkasaanku. Ha.. ha.. ha..” Martono malah balik membentak.
Perlahan-lahan aku mulai melepaskan pakaian yang kupakai. Kubuka kancing bajuku satu persatu dengan tangan gemetar. Nafas Martono nampak sedikit tertahan tegang ketika aku membuka bra warna pink yang kupakai. Aku menggoyang-goyangkan pantatku perlahan-lahan sambil membuka celana dalam yang merupakan bagian terakhir perlengkapan pakaianku. Aku menutupi payudaraku dan bagian kewanitaanku dengan kedua belah tanganku sebisa mungkin. Hatiku makin tidak karuan. Mata Martono semakin beringas.
“Beruntung sekali aku mendapatkanmu…. Tubuhmu yang putih mulus dan kencang sungguh luar biasa indahnya. Mari sini sayang.”
Martono menarik tanganku dan membaringkanku telentang. Dia dengan tergesa-gesa melepaskan pakaiannya. Badannya yang hitam menandakan dia terbiasa bekerja di bawah terik matahari. Terlihat beberapa tatto di badannya. Selama ini aku tidak pernah melihat dia mempunyai tatto. Kepalaku terasa berkunang-kunang, rasanya aku hampir tidak sanggup menahan peristiwa ini. Martono perlahan-lahan mendekati aku yang tergolek lemas ditempat tidurku. Diambang kesadaran kurasakan sesuatu yang basah merayap menelusuri kakiku dan terus beranjak naik menuju pahaku, tanganku berusaha mencari tahu apa sebenarnya yang menelusuri kaki dan pahaku.
“Oh.. Martono.. apa yang Bapak lakukan..” aku tersentak kaget ketika kudapati ternyata lidah Martono menempel di belahan pahaku.
“Tenanglah.. nikmati saja..”, aku berontak, aku tak bisa membiarkan kekurang ajaran orang ini, aku harus bisa melepaskan diri dari bajingan ini, tapi tak berdaya aku melakukan semua itu, tubuhku lemas, akan tetapi terasa dorongan hasrat menjalari seluruh tubuhku yang memang jarang mendapatkannya dari suamiku.
“Bajingan kau…lepaskan!, aku ini majikanmu.” Kali ini timbul perasaan nekatku yang tadi dihimpit ketakutan.
“Kurang ajar.. Bajingan.. lepaskan..!” kembali aku berteriak sambil berusaha menendang, tapi lagi-lagi aku begitu lemah dan tiba-tiba saja lidah Martono yang basah menyeruak menyapu organ tubuhku yang paling sensitif. “Akhh….” Oh.. Tuhan nikmat sekali rasanya lidah orang ini, tubuhku mengejang, lama lidah Martono bermain dengan Vaginaku dan sesekali ia menyentuh dan menggigit clitorisku yang mulai mengembang dan mengeras. Cairan vaginaku mulai keluar meleleh berbaur dengan air liur Martono yang masih saja menusukan lidahnya ke vaginaku. Tiba-tiba tubuhku kembali menegang, dan kurasakan sesuatu menjalar diseluruh tubuhku dan seakan berkumpul dirahimku lalu..
“Ohh.. hh.. Akh..” erangan panjang dari mulutku mengiringi semprotan cairan hangat yang keluar dari dalam liang vaginaku dan membasahi mulut Martono. Ohh.. aku orgasme dengan orang selain suamiku dan hendak memperkosaku dengan biadab, tapi rasanya nikmat sekali orgasmeku dari Martono ini dan aku selalu menginginkan lebih dari itu. Kini tubuhku benar-benar lemas sambil kedua pahaku tetap menghimpit kepala Martono dengan nafas yang terengah-engah.
Perlahan Martono melepaskan kepalanya dari selangkanganku dan merayap keatas tubuhku yang masih belum bisa membuka mataku.
“Apa kubilang.. nikmat kan?” Martono berbisik ditelingaku.
“Ja.. hh.. jangan Pak sudah..” sebentar Martono menghentikan aksinya mungkin untuk memberiku kesempatan mengumpulkan tenaga kembali.
“Nyonya tahu kalau saya udah jatuh cinta saat pertama melihat nyonya, jadi nikmati saja tanda cinta dari saya.
“Tidak Pak.. jangan..” setengah menangis aku memelas agar ia mau melepaskanku dari nafsu bejatnya.
“Pak Sandi sangat beruntung memiliki nyonya.., cantik dan bertubuh idaman lelaki..”
Dengan lembut ia mencium keningku, hidungku, pipiku dan sambil menghembuskan nafasnya ia mencium telingaku membuat gairah dalam tubuhku kembali berkobar dan seluruh bulu-bulu halus di tubuhku berdiri. “Bibir nyonya indah..” itu yang terdengar sebelum ia melumat kedua belah bibir sensualku, aku berusaha menghindar tapi nikmat sekali rasanya. Perlahan aku mulai membalas dengan membuka bibirku membiarkan lidah Martono menyeruak masuk kedalam mulutku. Ia melepaskan ciumannya lalu bergerak menelusuri leherku dan menggigit puting susuku.
“Susu nyonya sungguh menggairahkan.. indah sekali sayang..”
Ia mengulum dan membenamkan wajahnya di belahan dadaku. Aku menggelinjang dan hasratku lebih berkobar akhirnya kudekap tubuh yang menindih diatasku, oh.. Tuhan ia sudah telanjang bulat, kurasakan belahan pantatnya di kedua tanganku. Lama ia menelusuri dan meremas payudaraku.
“Jangan.. Pak.. aku mohon jangan.. aku nggak mau menghianati suamiku….!” untuk kesekian kalinya aku memelas sambil berusaha merapatkan kedua kakiku dan mendorong tubuh Martono agar menjauh dariku.
Tanpa mempedulikan rintihanku Martono bergerak berusaha membuka kakiku dan menempatkan tubuhnya diantara kedua kakiku. Dengan reflek kedua tanganku bergerak menutupi selangkanganku, tapi kembali tangan Martono menarik kedua tangan ku dan membawanya keatas kepalaku. Langsung saja ia menyapu kedua ketiakku yang mulus tanpa bulu dengan lidahnya, kembali akupun merasakan sensasi kenikmatan sebagai akibat sapuan lidahnya yang basah itu. “Ohhh….” tubuhku bergetar sesuatu yang keras berusaha menyeruak masuk lubang kenikmatanku, dan perlahan benda itu mulai tenggelam dalam selangkanganku. Aku mendongak, mataku terpejam merasakan sensasi kenikmatan yang tiada taranya dan diakhiri dengan satu sodokan kuat akhirnya amblaslah seluruh penis Martono kedalam liang vaginaku.
Tubuhku terasa penuh seakan benda itu menancap tepat di rahimku, hilanglah sudah pertahanan terakhir kesucian rumah tanggaku. Tanganku mencengkram erat tubuh Martono dan menancapkan kuku-kukuku di pundaknya, perlahan tetes air mata mengalir disudut mataku yang terpejam. Lalu Martono mulai menggerakan pantatnya dan mulai mengobok-obok isi liang vaginaku.
“Ohh.. Nyonya.. nikmat sekali.. Kau.. kau.. begitu rapat..”
Martono terus mengocok vaginaku maju dan mundur dan akupun semakin menikmatinya, hilang rasanya rasa pedih dihatiku terobati dengan kenikmatan yang tiada taranya. Mulutku mulai meracau mengeluarkan desahan dan ocehan.
“Akhh.. Pak.. Aduuh.. ohh..” lama Martono memacu birahinya dan akupun mengimbanginya dengan menggelora, sampai akhirnya kembali aku mengejang dan sambil memeluk erat tubuh Martono aku kembali menyemprotkan cairan yang meledak dalam rahimku, aku orgasme untuk yang kedua dari Martono. Untuk beberapa saat Martono menghentikan gerakannya dan memeluk erat tubuhku sambil melumat bibirku. Aku benar-benar menikmati orgasme yang kedua ini, mataku terpejam sambil kulingkarkan kedua kakiku ke pinggang Martono.
Tak berapa lama kemudian Martono mencabut penisnya yang masih mengacung kokoh dari dalam rahimku. “Ohh..” ada sesuatu yang hilang rasanya dari tubuhku.
Perlahan ia bergerak menyamping dan membalikan tubuhku, kali ini aku pasrah dan lemah tak berdaya hanya menurut saja. Kembali ia menaiki tubuhku, kali ini dari belakang dan mulai menusuk-nusukan penisnya ke pantatku. Akupun menyambut sodokan benda tumpul itu dengan sedikit membuka kakiku dan mengangkat pantat kenyalku, cairan yang keluar dari rahimku mempermudah masuknya senjata Martono melalui jalan belakang dan kembali menancap di vaginaku. ia bergerak sambil kedua tangannya meremas payudaraku dari belakang dan menggenjotkan pantatnya menghantam liang vaginaku. Gesekan demi gesekan kurasakan semakin nikmat menyentuh kulit halus liang vaginaku, tanganku mencengkram erat seprei tempat tidurku yang acak-acakan.
“Ohh…. Nyonya… Nikmat sekali… Ohh….”
Martono benar-benar hebat, ia bisa bertahan lama menggauliku dengan berbagai posisi, sedangkan akupun semakin gila saja meladeni nafsu setan Martono. Untuk ketiga kalinya aku mencapai klimaks sedangkan Martono mesih saja berpacu diatas tubuhku. Sekarang pasisi tubuhku duduk dipangkuan laki-laki ini sambil mendekap dengan kepala mendongak kebelakang, leluasa ia mencumbu leherku yang mulai sudah basah dengan keringat yang keluar dari seluruh pori-pori tubuhku. Seakan tak pernah puas terus saja ia mengulum dan menjilati kedua payudaraku, kurasakan penis Martono menghujam telak keliang senggamaku yang mendudukinya. Kocokan demi kocokan yang semakin gaencar kurasakan menggesek kulir vaginaku sebelah dalam, erangan dan cengkraman menghiasi gerakannya. Kali ini aku benar-benar melepaskan seluruh hasratku yang selama ini terpendam, aku tak mempedulikan lagi siapa laki-laki yang menyetubuhiku, yang jelas aku ingin terpuaskan.
Lama posisi duduk itu berlangsung sampai akhirnya tubuh Martono semakin gencar menyodok vaginaku, gerakannya semakin cepat. Martono menghempaskan tubuhku kembali terlentang ditempat tidur, tubuhnya mengejang dan memeluk rapat tubuhku sampai aku hampir tak bisa bernafas. Lalu kurasakan semburan hangat dengan kencang membentur dinding rahimku. “Akhhh….” Martono mengerang panjang sambil menekan pantatnya kebawah dengan keras, kucengkram dan kembali kulingkarkan kakiku kepinggangnya dan akupun melepaskan sisa orgasme yang masih tersisa ditubuhku. Untuk orgasme yang terakhir ini kami berlangsung hampir bersamaan, akhirnya dengan terkulai lemah tubuh Martono roboh menindih tubuhku yang lemas pula. Lama kami terdiam merasakan sisa kenikmatan itu dan akhirnya Martono mulai beringsut menjauh dari tubuhku.
“Terima kasih Nyonya sayang..” setengah sadar dan tidak kudengar Martono membisikan kata-kata itu sambil mengecup keningku. Lalu ia berdiri mematung di samping tempat tidur. Aku tidak tahu kapan ia pergi karena setelah itu aku tertidur karena lelah dan kantuk yang menyerangku tanpa mempedulikan keadaan kamar tidurku yang acak-acakan.
Sore hari aku baru terbangun dari tidurku, tubuhku serasa hancur dan lelah bukan kepalang. Kulihat keadaan diriku terasa sisa sperma yang mulai lengket membanjir di selangkanganku. kulihat banyak sekali cairan sperma Martono keluar meleleh dari dalam vaginaku bercampur dengan cairan rahimku dan membasahi seprei tempet tidur. Setengah merangkak aku menuju kamar mandi membersihkan tubuhku dari bekas keringat dan dosa, guyuran air hangat membuat tubuhku sedikit lebih segar walaupun rasa capek itu masih terasa ditubuhku. Kulihat vaginaku memerah dan bekas cupangan nampak di payudaraku, lama aku berada di kamar mandi menunggu cairan sperma Martono keluar semua meninggalkan liang rahimku. selesai mandi cepat-cepat kubereskan tempat tidurku dan mengganti seprei serta sarung bantal guling dengan yang masih baru..
Aku masih termenung memikirkan kejadian siang tadi, aku mengutuk diriku sendiri dan sangat menyesal dengan hal itu. Bajingan benar Martono itu, ia telah menodai kesucian rumah tanggaku yang selama ini kujaga dengan baik. Yang lebih kusesalkan lagi akupun menikmati permainannya yang sangat nikmat. Belum pernah aku merasakan senggama sepanjang itu dengan Mas Sandi, aku bisa mencapai klimax sampai empat kali, kuakui hebat sekali permainan Martono.
Pada malam hari bel pintu berbunyi. Kupikir suamiku sudah pulang, aku buru-buru membukakan pintu. Betapa terkejutnya aku melihat Martono datang dengan membawa seorang teman yang berbadan tegap.
“Selamat malam nyonya…..aku membawakan teman yang akan membuat nyonya merasakan sensasi yang luar biasa.” Martono menyeringai kepadaku sedangkan temannya senyum-senyum menyebalkan.
“Bagaimana nyonya, bukankah sudah saya katakan untuk menikmati saja sensasi kenikmatan yang kami tawarkan daripada melaporkan kami kepada pihak yang berwajib. Saya melihat nyonya begitu bernafsu dan sangat menikmatinya juga, bukan?.”
Aku menjadi jengah mengingat kejadian tadi siang. Memang diakui akupun terhanyut dibuai permainan Martono. Aku hanya diam memejamkan mataku dan menarik nafas dalam-dalam sekedar menenangkan perasaanku yang tidak karuan. Tiba-tiba aku mendorongnya maka ia terjatuh, dan kesempatan ini aku melarikan diri menuju pintu kamar mandi. Aku pikir untuk melarikan diri menuju kamar mandi dan mengunci diriku dari Martono dan temannya.
Tapi tiba-tiba tangan Martono sudah menangkapku dan memelukku dengan erat.
“Hentikan……..aku tidak mau melakukannya.” aku berteriak-teriak tetapi temannya Martono malah mengamati aku dengan napsu.
“Kamu benar-benar membuatku bernafsu, bagaimana mungkin aku membiarkan wanita yang sangat menggairahkan pergi?” .
“Sebaiknya nyonya jangan banyak bertingkah, berteriakpun percuma… lebih baik layani aku dan Bejo. Ha… ha… ha…” Martono menyeringai.
“Lepaskan aku… lepaskan aku…” aku berusaha meronta, tapi Martono mengangkat tubuhku dan membawaku ke kamar tidurku yang telah digunakan tadi siang. Dengan mudahnya dia melemparku ke atas ranjang.
Aku sangat terkejut dengan perkembangan keadaan ini. Mereka akan memperkosa aku seperti ini. Tetapi apa yang aku bisa lakukan? Sekarang kami semua berada di kamar tidurku. Bejo mendekat dan merobek pakaianku dan menarik paksa BH dan CD yang ku kenakan sehingga payudaraku terlihat jelas. Aku menyesal hanya mengenakan pakaian daster sehingga memudahkan mereka melampiaskan nafsunya. Aku malu sekali terlihat bagian- bagian rahasia di hadapan orang-orang selain suamiku.
“wow…payudara yang indah, nyonya sungguh mempunyai anugerah yang tak terhingga.” kata Bejo.
“Aku suka sekali payudara yang besar dan putih mulus tanpa cacat.” Bejo melanjutkan.
“Kita beruntung mendapatkan buruan seperti ini…” Martono menyahut. Kemudian tangan Martono menggerayangi susuku dan meremas-remasnya kedua payudaraku. Martono menisap-isap putting susuku dengan penuh nafsu, dan Bejo mulai menggerayangi perut dan pahaku. Tiba-tiba terasa tangannya yang kasar memasuki celah sempit di vaginaku. Kini aku mengerti mereka akan berusaha merangsangku.
“Ampun…..jangan lakukan ini kepadaku “aku memohon belas kasih mereka, tetapi mereka tidak menunjukkan sedikitpun rasa simpati, malah wajah mereka menunjukan kebuasan nafsu birahi. Mereka dengan cekatan telah melepaskan pakaian mereka masing-masing.
Penis Martono sudah kulihat dan kunikmati tadi siang, tetapi sekarang aku terkejut melihat Penis Bejo yang luar biasa, panjangnya sekitar 18 cm dan kelihatan berurat-urat. Aku makin gemetar ketakutan sekaligus rasa aneh yang menjalar seakan-akan ingin merasakan sensasi penis besar milik Bejo. Wajahku terasa panas. “Ah, Mas Sandi… maafkan aku.”
Tanganku telah ditangkap oleh Martono dan payudaraku kembali diisapnya. Bejo memegang pinggangku dan menaruh burungnya di lubang pantat ku.
“Jangan… jangan disitu… tolong..” Aku menjerit-jerit kesakitan merasakan dorongan penis Bejo dari belakang.
“Nyonya jangan cemas…akan sedikit menyakitkan…tetapi setelah itu kamu akan menikmatinya.” Bejo berkata kepadaku dengan senyum sinis.
“Bukankah tadi siang memekmu telah dipakai oleh Martono, maka aku ingin mencicipi pantatmu yang kuyakin tidak pernah terpakai, masih perawan… ha.. ha… ha..”
Tak lama aku berteriak kesakitan tetapi secepat aku membuka mulutku untuk menangis sopirku memasukkan burungnya di dalam mulutku dan aku tidak bisa menangis.
Sementara itu Bejo menaruh penisnya pada lubang pantat ku dan menarik pinggangku ke arahnya. Dia tetapi tidak bisa memasukkan burungnya ke dalam lubang pantatku yang sakit.
“Martono…apakah kamu punya mentega di dapur sebab lubangnya sangat sempit” Bejo bertanya
“Wah beruntung sekali kau mendapatkan cewek perawan…..ambillah sendiri di dapur.” Martono malah tertawa. Bejo lalu pergi menuju dapur.
“Martono, tolong lepaskan aku….Aku tidak sanggup lagi.” Aku memelas pada Martono.
“Nyonya…tenang saja dan nikmati. Bukankah nyonya sudah tahu bahwa nyonya sudah lama kami idam-idamkan untuk dinikmati oleh kami. Aku adalah sopirmu dan Bejo adalah seorang sopir truk. Dalam hidup kami jarang-jarang memiliki kesempatan mendapatkan wanita menggairahkan seperti kamu! Maka bagaimana mungkin kami akan tinggalkan?” Martono malah menjawab dengan senyum kemenangan.
Kemudian kusadari tidak ada cara lain dan tak seorangpun dapat menyelamatkanku. Maka aku berfikir untuk menikmatinya saja seperti yang diucapkan Martono kepadaku. Aku sudah merasa kepalang basah, kenapa tidak dinikmati saja sekalian, toh akupun merasakan kenikmatan yang tiada tara dengan Martono tadi siang. Aku merubah posisiku seperti seorang pelacur, aku tidak peduli lagi.
Martono mulai bertindak dengan pekerjaannya Martono yang tertunda. Dia meremas-remas payudaraku, kemudian Bejo yang baru datang mengoleskan mentega pada lubang pantatku dan mengolesi burungnya juga. Kemudian ia memposisikan burungnya pada lubang pantatku dan dengan beberapa tekanan dia berusaha menerobos lubang pantatku. Aku merasakan sangat sakit tetapi aku sudah tidak melawan lagi. Bejo mendorong paksa burungnya dan posisi Martono di depanku membuatku terdorong mundur. Aku merasakan sesuatu yang besar dan kuat berada di pantatku.
“Auh… sakit… ampun…” aku melepaskan penis Martono dari mulutku. Bejo sengaja mendiamkan burungnya beberapa saat membiarkanku agar terbiasa. Setelah beberapa menit Bejo mulai mendorong lagi penisnya.
“Auh…. Jangan…” aku berteriak kembali, rasanya sangat sakit. Seluruh penis Bejo telah masuk dan merobek pantatku, terasa ada sedikit darah mengalir dari lubang pantatku. Aduh! Kontolnya itu sangat besar sehingga terasa sangat ketat di lubang pantatku!
“Auhh.. aduh… aduh… tolong.. aku akan mati… Kau merobek pantatku.. rasanya punggungku mau patah… Kau Bajingan!” Aku menjerit dengan suara nyaring tetapi mereka berdua hanya diam dan mulai beraksi lagi.
“Sekarang kontolku sudah masuk, Martono… kamu boleh meninggalkan aku sekarang.” Bejo berkata pada Martono. Martono hanya menganguk.
“Baiklah, aku akan menonton pertunjukanmu….Nyonya, sekarang anda adalah bagiannya.” Martono sekali lagi mencium payudaraku dan meninggalkanku. Dia duduk di kursi meja hias dan menonton perbuatan Bejo terhadapku. Sekarang aku sepenuhnya dipermainkan oleh Bejo.
“Kau kekasihku sekarang, aku akan membuatmu merasakan sensasi yang sangat menyenangkan…aku akan membuatmu ketagihan…kau akan jadi pelacurku.” Bejo sesumbar.
“Sudahlah…kumohon keluarkan penismu…aku tak tahan lagi….Sakit… Rasanya aku hampir mati” terasa air mataku menitik.
“Aku tidak akan membiarkanmu mati….Nikmati saja…sebentar lagi akan terasa lebih nikmat.” Bejo berbisik sambil menjilat telingaku.Dia lalu meraih payudaraku dan meremasnya.
Kemudian ia mencabut burungnya separuh, lalu mendorong dengan kekuatan besar.
“Jangan….Tolong hentikan..aku mau mati….Hentikan sebentar….sakit!” Aku mulai menangis tetapi ia tidak mendengarkanku dan tetap menggenjot pantatku dengan penuh nafsu. Aku roboh! Bejo tetap memperkosaku tanpa mendengarkan aku dan dia memegang pinggul ku dengan tangan nya dan menggenjotku dengan cepat.
Selama memperkosaku, burungnya menyentuh bagian sensitifku dan membuatku merasakan getaran-getaran lembut dan menyenangkan. Aku mulai berpikir lagi, dalam kondisi tanpa pengharapan dan tak seorangpun dapat menolongku, mengapa aku tidak sekalian saja menikmati penis super ini. Pelan-pelan aku mulai menikmati gesekan penis Bejo pada pantatku, aku mulai menggoyangkan pinggulku. Kelihatannya Bejo menyadari perubahan dalam diriku.
“Ayoo sayang…nikmati….Auh…enak sekali…betapa sesaknya pantatmu..”
Aku menggoyangkan lagi pinggulku, rasa sakit yang terima tadi kini berangsur-angsur tidak terasa lagi. Bejo kini meningkatkan kecepatannya dan aku juga. Payudaraku menggantung mondar mandir akibat genjotan Bejo. Kurasakan penis Bejo sangat keras dan kuat di dalam pantatku.
“Lihat…sekarang nyonya mulai menyukainya kan.” Martono berkomentar kepadaku.
Bejo terus menggenjot pantatku, aku mulai menyukai permainannya.
“Bejo…kau memang luar biasa..kau bisa menaklukkan wanita manapun. Aku salut padamu.” Martono malah terkagum-kagum pada Bejo.
“Sebentar lagi, nyonya akan jadi pelacur kami.” Martono tertawa.
“Kurang ajar….” Hatiku berteriak tetapi badanku masih bergerak-gerak mengikuti irama genjotan penis Bejo.
“Auhh… ohh…” aku merintih-rintih tak sadar. Tangan bejo meremas-remas payudaraku dengan lembut. Rabaan tangannya membuatku makin terangsang. Perlahan-lahan tangannya bergeser ke bagian kewanitaanku. Jari-jarinya dengan kasar menyentuh vaginaku. “Ohhh……Hmmm…….” Tanpa sadar aku menggigil dan merintih. Aku merasakan kenikmatan yang lain dalam diriku. Jari-jarinya bermain-main di clitorisku. Darahku seperti berkumpul di titik sensitif itu.“Auhh…enak….Hmmm…Ohh….Nikm at…” tak tahan aku dibuatnya. Tubuhku rasanya semakin melayang-layang. Setelah beberapa saat, tubuhku menegang dan berkelojotan sesaat. Air maniku tumpah… aku orgasme.
“Teruskan sayang… jangan ditahan… aku akan memberikan kebahagiaan untukmu.” Antara sadar dan tidak akau mendengar Bejo berbisik ditelingaku.
Dalam permainan ini aku berkali-kali aku orgasme, tapi sepertinya Bejo mempunyai stamina yang luar biasa. Aku merasa kelelahan tetapi bahagia, setelah 25 menit kemudian tiba-tiba terasa penis Bejo mengeras. Jari-jarinya makin menekan clitorisku.
“Ohh…. Aku keluar…” akhirnya Bejo berteriak.
“Ohh…nikmatnya… keluarkan didalam saja, teruskan… jangan keluarkan kontolmu.” Aku tak sadar setengah berteriak. Bejo tertawa dengan penuh kemenangan. Cairan hangat memasuki lubang pantatku.
“Auhhh…….” `Akupun orgasme bersamanya. Rasanya nikmat sekali. Bejo masih menduduki pantatku beberapa saat lalu mencabut burungnya. “Ploop….” Terdengar bunyinya. Martono dan Bejo tertawa terbahak-bahak seperti orang gila.
Aku menghembuskan nafasku dan merasa sangat nikmat. Sekarang jam 3 malam. Tadi siang aku merasakan kenikmatan bersama Martono. Dan malam ini aku merasakan kenikmatan bersama Bejo. Aku menjadi sangat ketagihan. Selma ini aku hanya mendapat kepuasan dari suamiku. Tapi sekarang, aku sepertinya keranjingan berhubungan sex. Aku ingin mendapatkan lebih. Aku ingin yang lebih mengasyikkan….
“Martono, aku akan istirahat……. Aku sungguh sangat puas” Bejo berkata.
“Nyonya, anda sungguh sangat mengagumkan” Aku tersenyum mendengar pujian dari Bejo.
“Istirahatlah…” Martono menjawab.
“Tunggu dulu….” Setengah berteriak aku kepada mereka berdua. Mereka menatap wajahku dengan heran.
“Kau telah memperkosa lubang pantatku, aku telah memberikannya. Tapi sekarang aku ketagihan.Aku ingin merasakan Kontol 18 cm itu dalam memekku. Aku ingin merasakan Kontol besar punyamu” Aku telah gila,aku tak peduli lagi siapapun yang akan memperkosaku, malah aku ketagihan.
Martono berteriak padaku “Nah, lihat…. aku berjanji akan memberimu kesenangan yang terbaik di dunia.”
“Dia benar….tinggalkanlah kami berdua, aku akan menikmati tubuhnya. Dia akan menjadi pelacur bagiku malam ini. Dan besok aku akan tinggalkan nyonyamu sebagai wanita yang sangat haus sex.” Dengan tenang Bejo berkata pada Martono. Martono sambil tertawa pergi ke ruang tamu kemudian Bejo menutup pintu.
“Nyonya sungguh seorang nyonya yang cantik dan mempunyai bentuk badan yang ramping dan menggairahkan.” Aku tersenyum. Aku menjadi sangat malu. Aku jadi salah tingkah. Aku malu tapi akupun menikmatinya. Aku begitu berharap pada apa yang akan terjadi berikutnya.
“Betapa senangnya saya mempunyai kesempatan untuk mendapatkan nyonya. Nyonya sungguh seorang nyonya yang cantik.” Bejo berkata dan berusaha membawaku dalam pelukannya. Aku gemetar terdiam.
Kemudian dia menyibakkan rambutku, kemudian ia menaruh bibirnya pada bibir ku dan mulai mencium dengan sangat bernafsu dan kasar. Sementara itu tangannya diletakkan pada pantatku dan menekan-nekan dengan bernafsu. Bibir mungilku terasa sangat basah olehnya. Kemudian ia menarik blus biru yang kupakai. Dan tangannya terus menjalari badanku dan aku benar-benar merasakan ketidaksukaan tetapi sekarang aku adalah juga merasakan basah dan tidak sabar untuk mendapatkan kenikmatan darinya. Apa yang telah terjadi denganku….
Biasanya suamiku hanya sanggup bertahan selama setengah jam untuk melayaniku. Tapi kini aku berhadapan dengan seorang pria jantan yang mungkin sudah sangat sering menaklukkan wanita-wanita. Sedangkan tadi siang Martono sanggup membuatku orgasme berkali-kali. Setelah agak lama Bejo berusaha merangsangku. Dan aku mulai menggelinjang gelinjang tak sabar. a berbaring di sampingku dan memintaku untuk merangsangnya. Ini adalah kesempatanku untuk melayani nafsunya walaupun aku merasakan malu awalnya tetapi sekarang aku telah berhasil secara penuh merangsangnya. Dan aku mulai menggerakkan tanganku di sekujur tubuhnya. Bejo menutup matanya dan aku mulai menciuminya. Dadanya berbulu, pahanya adalah sangat kokoh, lebih dari itu ia adalah seorang pria jantan. Aku mencium puting susu nya sekarang ia memulai merintih.
“ohhhh….aaahhaaahhhhh .. ternyata nyonya pandai menyenangkan hati pria.”
Sekarang aku betul-betul ingin lihat burung besar nya. Terlihatlah sesuatu yang luar biasa, seekor burung berukuran 18 cm secara penuh menegang dan dua bola sedang menggantung dengan indah. Aku duduk di dadanya dan mulai menjilat burungnya. Aku merasa sangat ingin untuk makan “pisang ambon” ini sebab pertama kali aku melihat burung sangat besar. Aku memainkan burungnya seperti anak perempuan kecil bermain-main dengan boneka. Tiba-tiba terasa vaginaku diciumi, aku betul-betul merasakan getaran-getaran listrik yang mengalir ke sekujur tubuhku karena sentuhan lidahnya yang menyentuh klitorisku.
“Auh…Hmmf…” aku tidak sadar melenguh.
Tetapi aku berusaha berkonsentrasi pada burung besarnya. Aku mulai menjilati batang pisangnya dan menggerakkan mulutku naik turun, aku ingin makan semakin banyak dan pada akhirnya tiba-tiba penisnya menegang dan menyemprotkan cairan sperma ke mulutku.
Kemudian dengan liarnya Bejo menggerayangi tubuh telanjangku. Hisapan demi hisapan, jilatan lidahnya menyapu bersih lekuk tubuhku.
“Aow…. hmm,” aku merintih saat lidah Bejo mulai menjilati bibir vaginaku kembali.
“Woowww.. Mulus sekali nyonya ini.., gimana sayang? …Enak?,” Bejo seperti mengejekku, aku terpejam tak mampu memandang Bejo. Lidah Bejo semakin liar dan membuat kenikmatan tersendiri padaku.
“Ehmmhh,” aku merintih tak bisa menahan kenikmatan itu, pinggulku mulai bergerak teratur seirama jilatan lidah Bejo divaginaku, aku pasrah dan menikmati permainan itu. Malah saat ini aku mulai bernafsu agar penis Bejo mengoyak vaginaku yang sudah gatal. Tapi rupanya Bejo sengaja menyiksaku, jilatan lidahnya sudah masuk menerjang vaginaku. Aku sudah bergerak tak karuan menerima kenikmatan darinya, tapi tak juga Bejo menyetubuhiku.
“Ohhh.. Nngghh..,” aku tak tahan lagi, seluruh rasa nikmat berkumpul diklitorisku membuat pertahananku akhirnya jebol. Aku orgasme dengan belasan kedutan kecil divaginaku. Aku malu sekali pada Bejo yang tersenyum. Bejo kemudian mencium dan mengulum bibirku beberapa lama, tanpa sadar aku membalas lumatan bibirnya dengan nafsu pula. Kurasakan dia berusaha menepatkan posisi ujung penisnya dibelahan bibir vaginaku.
“Hmmm…aahh.. Nghh..,” aku merintih nikmat saat penis besar Bejo mendesak masuk keliang nikmatku.
“Ouhh.. sudah kusangka vaginamu masih rapat sayang.. nikmati permainan kita ya manis,” Bejo berbisik lagi membuatku semakin melayang dipuji-puji. Penis Bejo keluar masuk secara teratur di vaginaku dan aku mengimbanginya dengan gerakan pinggul memutar.
“Hmm.., puaskan aku sayang..,” tak sadar aku membalas bisikan Bejo itu sambil memeluk tubuhnya untuk lebih rapat menindihku.
“Cantik kamu sayang.., cantik sekali wajahmu saat nikmat ini,”
“Ohh… teruskan sayang.. Aku milikmu saat ini..,”
Kuakui permainan Bejo memang luar biasa, romantis, lembut, tapi sungguh memacu birahiku secepat genjotannya di tubuhku. Gerakan tubuh Bejo semakin cepat dan teratur diatas tubuhku. Erangan dan rintihanku sudah tak tertahan aku memang birahi saat itu. Tapi saat aku hampir klimaks, mendadak Bejo menghentikan aktifitasnya dan mencabut penisnya dari vaginaku.
“Ayo sayang kita berdiri,” Bejo menarik tubuhku berdiri, lalu mendorong punggungku menjadi posisi menungging, dan Bejo dibelakangku kembali menghujamkan penisnya ke vaginaku. Aku merasakan kenikmatan yang yang tertahankan dengan posisi doggy style ini.
“Ahh.. Ouhh.. teruss..,” hanya itu yang terucap di bibirku saat sodokan penis Bejo masuk dalam posisi nungging itu.Bejo semakin keras mengocokku dari belakang, aku semakin tak terkendali kurasakan kenikmatan sudah puncak dan menjalar diseluruh tubuhku mengumpul dibagian pantat, paha, vagina dan klitorisku.
“Ahh sayang.. Ohh.. Hmmph..,” aku tak kuasa lagi membendung kenikmatan itu, dinding vaginaku berkedut berkali-kali disodok penis Bejo. Belum habis orgasme yang kurasakan, Bejo menarik tubuhku dan menggendongku. Aku memeluknya erat-erat.
“Ayo cantik.. Ini lebih nikmat sayang.., sekarang keluarkanlah seluruh cairan kenikmatanmu,” dalam posisi itu penis Bejo masih mengocokku tangannya mengangkat tubuhku naik turun dengan posisi berdiri.
“Ahhh.. Uohh….,” Vaginaku berkedut-kedut dengan cepat, orgasmeku begitu luar biasa ditangan Bejo.
“Ouhhkk.. Aku mau keluar…. Ahhh,” Bejo orgasme dengan posisi berdiri menopang tubuhku yang lunglai. Kurasakan seburan spermanya menembus dinding rahimku. Lalu Bejo menjatuhkan tubuh kami diatas ranjang kembali, kami berpelukan seperti pasangan kekasih.
Kemudian ia menciumku penuh kasih dan pergi ke ruang tengah.
Aku terbangun jam 9 pagi, rasanya tubuhku agak lelah. Aku lalu menuju kamar mandi membersihkan sisa-sisa permainan tadi malam. Badanku benar-benar terasa segar setelah mandi. Setelah mandi aku menuju kulkas. Di lemari es dalam kamarku kulihat beberapa buah apel. Aku makan sekedar mengganjal perutku. Aku masih memakai handuk yang melilit tubuhku. Sambil bercermin, kuperhatikan tubuhku. Hmm.. masih seksi dan padat.
Tiba-tiba sopirku Martono datang. Ia telah telanjang. sopirku adalah seorang laki-laki yang sangat buruk. Usianya sekitar 40 tahu, rambutnya botak dan berwajah buruk, tapi mempunyai perkakas yang besar pula walaupun tidak sebesar punya Bejo. Penisnya setengah ereksi.
“Selamat pagi nyonya…” Martono menyapaku. Aku diam saja. Dia lalu melepas handukku dan menggendongku ke ranjang. Aku kini berbaring diranjang dengan telanjang bulat. Maryono mengamati badanku dengan sangat bernafsu.
“nyonya, anda sungguh sangat seksi.”
Aku tenang-tenang saja, namun aku bingung begitu menyadari bahwa sopirku sendiri telah memperkosaku dan menikmati tubuhku. Kemudian seperti seekor serigala lapar dia melompat kepadaku dan mulai menciumku di mana-mana. Martono sungguh bernafsu. Dia menciumi leherku dan membuatku melenguh. Setelah sekitar sepuluh beberapa menit dia menciumi bibir, wajah dan menghisap payudaraku, ia menjilat perutku dan turun menyentuh vaginaku yang berbulu dengan lidah. Aku menggigil dan menghentak seolah-olah aku mendapat suatu goncangan raksasa. Ia melebarkan kakiku dan mulai menjilati clitorisku dengan liar.
“Hoohh…. Ehh.” aku mulai mengerang dengan tak terkendali.
Martono meregangkan kaki ku lebih lebar. Sekarang memekku terpampang dengan jelas di wajahnya.
“Ow..nyonya, memekmu sungguh indah.” Aku menutup mataku dengan malu. Kemudian ia menggosok-gosok kepala burungnya dan kemudian menempatkannya pada memekku.
Ketika burungnya menyentuh memekku badan ku menggigil. Aku merintih. Kemudian ia menangkupkan payudaraku yang besar dengan tangan kanannya. Sopirku mempermainkan payudaraku dengan liar. Burungnya sudah siap untuk masuk memekku. Dia mencium bibirku dengan lembut, aku menaruh lidahku didalam mulutnya. Kami saling berpagutan.
“Liang peranakanku koyak oleh Bejo dan masih terasa sakit, masukanlah kontolmu pelan-pelan..” aku meminta.
Martono hanya tersenyum seperti setan kepadaku dan tiba-tiba dia mendorong dengan kuat sehingga penisnya sepenuhnya berada dalam vaginaku. Aduh! Bejo benar-benar telah membuat liang vaginaku mengendurkan dan memperbesar memekku, sehingga penis Martono masuk ke dalam liang peranakanku dengan mudah. benar Beberapa lama kemudian tubuhku melengkung dan menjerit. Vaginaku mengeluarkan cairan kenikmatan.. aku orgasme lagi! Martono memperhatikan wajahku dengan terheran-heran!!!!!! “Wow… luar biasa…” Martono berhenti sejenak dan menatapku dengan tatapan kesetanan sampai orgasmeku mereda.
Akan tetapi begitu Martono mulai memompa vaginaku lagi, aku tidak bisa mengendalikan dan lagi-lagi dengan seketika punggungku melengkung dan menyemburkan orgasme. Mereka benar-benar telah merubahku sehingga aku tidak bisa mengendalikan diriku lagi. Mereka merubahku menjadi seorang betina yang haus sex.
“Nyonya, apakah anda berusaha untuk membuat rekor dunia didalam hal orgasme?. Lihatlah sekarang, bagaimana aku membuat anda seperti pelacur yang gila Kontol!!.”
“Kamu akan jadi pelacurku!!!!” sambil mengatakan itu, ia mulai memompa pelan-pelan tetapi di dalam tubuhku rasanya sangat nikmat sekali. Kemudian teriakanku berubah jadi rintihan nyaring yang penuh nafsu. Aku merintih dengan suara menggairahkan.
“Uohh……… teruskan…. Hmmm… nikmatnya… punyamu memang luar biasa.”
“sayang memek mu menjadi sangat panas dan licin!!!!”
Tetapi pada saat aku betul-betul terangsang, Martono menggodaku. Dia menghentikan goyangan pinggulnya dan mencabut penisnya. Dia mulai mencium payudaraku. Aku merintih kesetanan.
“jangan dilepas… cepat masukkan… masukkan..” aku berteriak-teriak.
Martono menatapku dan dengan tertawa dia bilang “Nyonya, sekarang anda betul-betul seperti seorang pelacur yang gila Kontol.
Tidak sadarkah anda sedang meminta sopir nyonya untuk menyetubuhi anda sendiri.”
“Semenjak kamu menceritakan kepadaku bahwa kau sengaja mencari cara untuk memperkosaku dan akan memberikan aku sensasi sex yang luar biasa dan tidak pernah aku rasakan dari suamiku, didalam hati kecilku aku merasa penasaran, aku begitu terangsang. Aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi dan aku kehilangan kendali terhadap dirikuku!!!! Aku tidak pernah berhubungan sex dengan seseorang selain dari suamiku. Aku tidak menyadari bahwa sebenarnya aku sangat menginginkan bermain sex dengan orang lain… aku sangat menginginkannya!” akhirnya aku bicara.
“Martono, aku merasa seperti menikmati lagi berhubungan sex pertama kalinya dalam hidupku. Kamu sungguh-sungguh memberikan aku suatu pengalaman yang menggetarkan! Sekarang tolonglah aku, pompa memekku…. Aku tak tahan lagi!!!!!!” Sopirku tersenyum dan dia mulai menggenjotku pelan-pelan.
“Nyonya, anda adalah wanita yang sangat menggairahkan. Aku selalu memimpikan untuk berhubungan kelamin denganmu. Aku dulu onani di kamar kecil dengan memikirkanmu. Nyonya, aku sungguh mendapat kesenangan luar biasa dari memekmu!”
Tetapi kemudian aku menjerit “Aku tidak tahan lagi, tolonglah perkosa aku… dengan keras, lebih kasar…… lebih cepat lagi… Augh.. cepatlah….tolong…..” dengan ini secara otomatis aku menggerak-gerakkan pinggulku naik turun bergesekkan dengan penisnya. Melihat itu Martono tertawa dengan nyaring dan menciumi bibirku, dia mulai mempermainkanku seperti banteng kesetanan. Oh…Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa. Tiba-tiba aku merasakan desakan-desakan yang sangat kuat pada liang vaginaku. Tubuhku melenting dan aku merintih dengan keras!! Aku orgasme lagi!
Kakiku diregangkan terpisah olehnya dan dengan erat Martono memegang kaki ku.. Tetapi aku tidak mengetahui mengapa pinggulku otomatis bergerak turun seirama kocokan penisnya dan aku menjerit secara terus-menerus dengan penuh kenikmatan. Tiba-tiba aku merasakan orgasme yang luar biasa. Punggungku melengkung dan cairan kenikmatanku membanjiri penisnya yang perkasa. Aku merintih dengan nyaring.
” Auh….Hmmmm….. aku keluar….ahhh.. lagi.” .
“Tolonglah… lebih cepat lagi… Ohhh.. nikmatnya… lebih keras…”
Martono mengocok vaginaku dengan penuh nafsu. Tiba-tiba dia menghentikan gerakannya. Tubuhnya menegang.
“Ahh, Nyonya.. saya mau keluar…. Ohh….”
“Keluarkan di dalam… goyangkan kontolmu… lebih cepat… lebih cepat lagi.” Aku tak tahan.
“Bagaimana kalau nyonya hamil..” Martono kembali mengocokkan penisnya dengan cepat.
“Aku tidak peduli, Kau dan Bejo telah menumpahkan maninya padaku… aku ingin kepuasan… Ohh…. Egghh…” aku semakin meracau tidak karuan.
Martono semakin mneggoyangkan penisnya maju mundur dan memuntahkan cairan panas ke dalam rahimku. Oh! Nikmatnya perasaan hangat dalam vaginaku. Tubuhku bergetar seperti orang yang terserang malaria… aku mendapatkan orgasme terbesar dalam hidupku!
Aku terus mengejang dan mengeluarkan cairan kenikmatan….Aku menjerit dengan pebuh kenikmatan. Kukuku menancap pada punggung Martono.
” Ooooooooooooooo Oooooooohhhhhhh Aaaaaaahhhhhh. Aku keluarr……….” .
Lalu kami roboh kelelahan.
“Kamu adalah laki-laki impianku!!..” Aku memuji sopirku tanpa malu-malu.
“Apa yang nyonya suka dari saya.”
“Aku menyukai pria jantan sepertimu.” Aku menjawab dengan suatu senyuman malu.
“Kau memperkosaku diranjang suami ku, aku seorang nyonya rumah yang kaya bermain sex dengan seorang sopir pribadi. Kaupun menjual diriku pada temanmu seorang sopir truk yang seperti seorang perempuan murahan. Kau merubahku sepenuhnya dari seorang isteri setia menjadi seorang wanita haus sex!!!!!!!” Martono tersenyum, dia menciumku dengan penuh nafsu, lalu meraba-raba payudaraku dan mengorek-ngorek liang senggamaku.Kemudian aku memeluknya dan kami berbaring dengan berpelukan.
Kemudian Bejo datang di kamarku. Aku tersenyum padanya dan ia juga tersenyum pada aku. Bejo berkata “Beberapa jam yang lalu, nyonya adalah seorang istri setia yang, tapi lihatlah sekarang kamu sudah menjadi pelacur murahan karena dua orang pria asing telah memperkosamu. Kamu akan hamil oleh sopir pribadimu dan seorang sopir truk.”
” Sunguh Martono, nyonyamu adalah seorang wanita yang terseksi.” Bejo melanjutkan.
” Sayang, anda benar-benar menikmati?” Martono bertanya padaku
“Yah, sungguh suatu pengalaman luar biasa. Kalian berdua mempunyai senjata idaman wanita terbaik. Aku betul-betuk sangat menikmati. Sekarang aku kurang suka penis suamiku. Aku benar-benar menyukai kedua penismu yang besar. Kamu sungguh luar biasa, Martono. Mulai hari ini aku ingin kalian melayaniku. Dengan saling bertatap muka Martono dan Bejo tertawa terbahak-bahak. Kemudian sopirku menciumku dengan penuh nafsu…